Cerita Cinta – Chapter 109. Secret Memories of Nabila

Chapter 109. Secret Memories of Nabila

Selang beberapa hari dari waktu saya mengantar Nonik untuk berobat ke klinik, kini saya melanjutkan kehidupan seperti biasanya berkutat pada skripsi akir yang akan di hadapkan oleh tiga dosen penguji. Entah kapan jadwal itu akan datang, diri ini hanya bisa mempersiapkannya sebaik mungkin agar semua dapat berjalan dengan lancar dan sesuai harapan. Maka siang itu sekedar iseng saya main ke kampus untuk berkumpul dengan Fany dan Stevy yang lebih dulu berada di sana berbincang ria mengobrol sana sini seputar skripsi. Ya, memang itu dunia saya sekarang. Tak jauh dari hal perkuliahan yang tak terasa tinggal di ujung tanduk ini. Dengan kedua sahabat saya yang berjalan bersamaan untuk menyelesaikan perkuliahan, harapa ini ingin berjalan seperti apa yang saya inginkan bahwasanya hari kelulusan itu akan saya hiasi bersama Fany dan Stevy. Jika saat masuk ke Ekalavia Brawijaya kami telah bersama, maka untuk keluar dari kampus tercinta ini pun tentu saya akan menggandeng kedua tangan sahabat saya dan berkata . .

“kita adalah sarjana muda !!!”

Angan – angan itu begitu indah nan sempurna bukan, persahabatan yang selalu saya pegang erat hingga akir cerita ini nantinya juga akan mengantarkan pada sebuah pelaminan milik Fany dan Doni yang telah mereka rencanakan. Bangga itu pasti jika salah satu sahabat saya akan naik pada jenjang yang lebih serius. Namun dari semua hal yang telah saya bangga kan itu, tetap saja . .

Jujur . . .

“saya masih merindukan keberadaan Nabila”

Ingin rasanya tangan ini menggandeng erat tangan Nabila jika sudah lulus nanti. Berempat bagai kepompong yang akan bermetamorfosis menjadi seekor kupu – kupu indah terbang ke angkasa melambung tinggi membawa angan kami sebagai sarjana muda untuk melanjutkan harapan dan cita – cita. Biar saja angan – angan itu harus ternoda karena Nabila adanya, biar dia pergi jauh kini saya sudah tidak peduli lagi. Sebab kedua tangan ini masih sanggup menggandeng tangan Fany dan Stevy untuk terus berada di sisi saya selamanya. Dan saya tak akan mati hanya karena kepergian Nabila yang telah menghancurkan sebagian angan yang berharap indah pada waktunya.

“dah lama Fan, Step ?? maap lama . . hehehe” sapaku pada Fany dan Stevy sambil duduk di rumput rektorat melepas senja di sore hari itu.

“sendirian kamuh Rak ??” sapa Stevy menanyaiku terlebih dulu.

“emang mo ama sapa lagi coba, gw always single fighter inih . . hahahaha”

“bangga banget jadi jomblo gitu Kha, hadeeeh . .” tepok Fany di jidatnya.

“ya kan gw Jomblo di tinggal mati Fan, mo gimana lagi coba ??” keluhku pada Fany.

“dah udah jangan di bahas lagi, tar lo Gatal bisa berabe di sini”

“eh skripsi lo gimana Kha ??” tanya Fany kalem.

“dah tinggal ujian doang kan kita, skripsi lo lancar juga kan Fan, Step ??”

“akuh kmren kena bantai dari anak – anak 2008 Kha, duh pusyink ngadepin mereka – mereka yang doyan debat ituh, di mata dosen aku jadi kliatan gak terlalu nguasai materi” Stevy berkeluh lebih dulu pada saya.

“ya ganti bantai dong Step, masa lo di abisin ama ade kelas ??” tuturku tak trima melihat Stevy yang di bully adek kelasnya.

“mo bantai gimana, secara gw lagi mati kata Kha . . huhuhuhu”

“kan bisa lo cipok mreka satu – satu yang doyan debat itu, yakin deh mreka pada ngacir Step, wkwkwkwkwk” godaku mengerjai Stevy mencairkan suasana.

“tapi pada intinya kita bisa tetep sejalan kan, gw ama Rakha pengen lulus bareng sama lo juga Step” jelas Fany membaikan keadaan.

“iya iya, akuh pasti bisa lulus bareng kalian kok . . cuman aku kangen . . . .” tuturnya kini terpotong oleh nama seseorang.

“udah gausah sebut nama itu lagi Step, kalo gak gw pergi nih dari sini . . ??!!” ancamku pada Stevy.

“lo kenapa sih Kha ?? kanya benci banget ama Nabila ?? ya gw tau dia salah tapi gak sebenci itu juga lo ama dia” Fany mulai menyebut nama yang tak ingin saya dengar itu.

“dah Fan gw males debat sama lo, kalo mo bahas dia mnding gw pergi nih” beranjakku berdiri ingin meninggalkan mereka.

“ampun dech Kha, sampe segitunyah gag mauh bahas tentang Nabilah. Dah udah, duduk lagi sinih. Iya gak bakal bahas dia lagih” tutur Stevy mencoba menahan kepergianku.

“lagian gw udah bilang ama kalian buat ga sebut nama dia di depan gw masih aja tetep di lakuin. Gw udah ga mau denger apapun tentang dia, dan gw juga gak mau tau pokoknya, TITIK !!!”

“sebenernya gw pengen bilang sesuatu sama lo Kha tentang dia, sebenernya dia udah nyoba buat . . .”

“GW BILANG JANGAN BAHAS DIA FAN !!!” bentakku teramat kasar pada Fany.

Mata Fany kini berkaca, bersandarlah ia pada Stevy di sampingnya. Tuturku yang teramat kasar begitu melukai batin Fany yang lebut. Menyesal itu pasti muncul di belakang. Bagaiamana saya mencoba menenagkan diri dan menghadapi Fany yang tengah takut akan bentakan saya adalah sikon yang tengah di hadapi.

“maaf Fan, gw ga maksud kasar sama loe . . maafin gw yah” sesalku sambil mendekati Fany yang mulai berkaca matanya.

“Rakha kamu ini jugak sih ngomongnyah kasar gitu sama cewek, kan dia cuma pingin jelasin ke kamuh tentang apa yang pingin di sampein Nabila. Seenggaknya dengerin bentar keg jangan asal bentak gitu, kasian Fany ga tau apa – apa Kha, yaa . . . .” dengan memeluk Fany. Stevy mencoba menegurku.

“Fan, maaf fan . . janji gw ga keg gini lagi. Cuman plis lo jangan bahas apapun tentang Bila di depan gw. Denger namanya aja udah bikin gw nyesek, apa lagi kalo lo sampe bahas tentang dia lebih lanjut lagi. Sama aja gw makan ati berulam jantung, sakit Fan denger kabar tentang dia. Gw harap lo ngerti ya . . dah, maafin gw ya”

Dengan eskpresi masih menahan tangis dan rasa takut, ia kuatkan dirinya bertutur di depanku membahas Nabila untuk yang terakir kalinya.

“meskipun lo benci sama Nabila saat ini, tapi dia masih sahabat gw Kha. Serah lo mo pasang perasaan kaya gimana, tp hargain juga kalo dia masih sahabat gw sampe detik ini. kalo lo ga suka ama dia, tolong jangan larang gw untuk tetep sahabatan sama dia. Dia itu sahabat gw sejak kecil, ga mungkin gw ninggalin dia gitu aja. Dan satu hal lagi yang musti gw sampein ke lo sebelom lo bener – bener tutup hati buat dia. Bahwa dia sekarang udah di Indo dan tiap hari berusaha nyari keberadaan lo di malang. Di sela kesibukannya yang udah kerja, dia selalu ngeluangin waktunya buat nemuin lo. Tapi gw ga kasih tau alamat kontrakan lo yang baru makanya dia ga pernah bisa nemuin lo sampe sekarang ini. Gw tau hal ini karena gw udah kontak sama dia, tapi gw ga ketemu secara langsung. Lo tau kenapa ?? sebab orang pertama yang pingin dia temui itu lo Kha !!!”

Saya terdiam mendegar apa yang Fany ucapkan, termenung sesaat dan mencoba untuk memahaminya meski hati ini tak pernah mau untuk mengerti. Sejauh apa yang fany katakan, tetap saja, pintu hati saya sudah tertutup untuk Nabila. Bagaimana ia mengukir rasa kecewa dan rasa kehilangan itu begitu dalam nan membekas lara sebagai sahabat yang telah di tinggalkannya selama dua tahun tanpa kabar ini. Tentu rasa sakit di campakan semacam itu tak akan pernah terobati hanya dengan sebuah kata maaf dari bibir Nabila meski kini ia tengah berusaha mencari keberadaan saya.

“udah lo ngomongnya ?? dah ya jangan bahas dia lagi . . gw udah selesai dengerin lo tentang dia buat yang terakir kalinya, jadi buat kedepannya jangan bahas dia lagi ya Fan, gw mohon jg sama lo”

Kami hanya bisa terdiam dengan suasana macam ini, begitu canggung untuk di rasakan, begitu malu untuk di pertontonkan. Jadi saya putuskan untuk beranjak pergi meningglkan mereka meski suasana saat itu belum begitu cair sebab saya tau pasti hal ini membutuhkan waktu lebih untuk mengembalikan semuanya.

Akirnya saya pergi dengan meningglakan suasana canggung di antara kami bertiga, tentang bagimana pemikiran dan kemauan kami yang saat ini belum sejalan. Tentunya semua itu berasal dari saya yang tak mau menerima keberadaan Nabila di tengah – tengah kehidupan kami bertiga.

Tengah melaju motor dengan santainya menyusuri jalanan kampus melewati gerbang tehnik, nama saya di sebut begitu keras hingga saya sadar siapa gerangan tengah memanggil nama saya begitu histerisnya.

“RAKHAAAAAAAAAAAAAA . . . . !!!!!” teriak Nonik kala itu berjalan keluar melewati gerbang tehnik.

Reflek saya berhenti dan berjalan putar arus untuk menghadap pada penjaga misteri gunung merapi tersebut.

“eh lo Non, ngapain jalan ndrian sore – sore gini di gerbang tehnik”

“gw baru konsul nemuin dosen Kha, lo baru ngapain ??”

“oh gw baru kumpul aja ama anak – anak tadi depan rektorat. Lo mo kemana sekarang ?? kok tumben jalan ??”

“motor gw lagi di bawa Sita, skrang dia lagi ada urusan. Yaudah gw jadi jalan kaki deh” sedang sedikit ngondek Nonik bercerita tentang kerempongannya.

“oh gitu, ywdah met jalan kaki ya, moga sehat . . . !!” sahutku sambil mengebut motor.

“Eh Rakhaaaaaaaaa !!!!!” teriak Nonik kembali memanggilku yang sudah setengah jalan ini.

“apaan lagi sih Non ??” sapaku sedikit malas sambil menhampiri Nonik.

“kok bisa – bisanya sih lo bilang met jalan kaki ama gw kha ??” dengan wajah kesal ia mulai berekspresi sedih di depanku.

“lah terus gw mesti bilang gimana ?? gw mesti bilang ‘sini Non gw tebengin sampe kosan’ gitu ya ??”

“ya minimal gitu keg, ah lo ini cowok gada peka – pekanya ama cewek ato emang lo pura – pura dongo depan gw !!??”

“kalopun gw pura – pura dongo tapi lo demen kan ??” skak kalimatku pada kerempongan Nonik.

“idiiiiih lo apaan sih, pede banget gitu ??!!!” ia mulai sok di depan saya sodara.

“ywdah gw cabut dulu kalo gitu . .”

“Rakhaaaaa gw nebeng dong !!!!” teriak Nonik dengan wajah sedih buatan menahan langkah saya.

“sumpah lo itu rempong banget Non, bilang mo nebeng aja gengsi amat. Buru naek, ayok !!” bentakku sedikit kesal pada Nonik.

Bermuka malu – malu kucing garong akirnya nebenglah ia bersama saya, dengan niat mengantar hingga kosan Nonik barada, saya kebut itu CBR seperti biasa hingga nungging – nungging di buatnya. Namun niat saya untuk mengantarkan Nonik untuk pulang ke kosan rasanya harus saya urungkan sesaat, sebab cuaca sore itu berkata lain.

“duh Kha, kok grimis ya . . aduh aduh” tutur Nonik di belakangku menahan air hujan yang tengah saya terjang.

“lo ada 2 pilihan Non. Pulang ke kosan lo basah kuyup apa neduh di kontrakan gw. Secara ini kontrakan gw lebih deket dari arah kita jalan”

“ini baju baru gw ambil tadi di lemari, neduh di kontrakan lo aja deh Kha”

Dengan ini kamipun sampai di kontrakan saya dengan sedikit lebih basah. Sebab cuaca yang begitu mendadak mendung entah mengapa berubah menjadi hujan yang teramat sangat lebat hingga jemuran saya yang ada di luar halaman tak sempat saya selamatkan.

“bisa – bisanya ini ujan turun dadakan gada pringatan, mana baju yang gw cuci basah lagi” keluhku sambil turun dari motor.

“ya gak tau Kha, . . btw lo nyuci ndiri ya ?? wahahaha . . ejek Nonik sedikit membuatku kesal.

Tanpa menghiraukannya, saya lekas masuk ke dalam rumah sekiranya mengeringkan badan. Sedangkan cucian yang kini menjadi bahan ejekan Nonik tengah saya biarkan berhujan – hujan ria di depan halaman sana.

“itu clana lo basah Non, baju lo yg atas juga gitu, mo ganti baju gak lo ??” tanyaku pada Nonik yang duduk di ruang tamu menahan udara dingin kala magrib itu.

“dah gapapa Kha, lagian gw ga bawa baju ganti. Tar juga kering ndiri kok. Btw lo di sini ngontrak ama sapa Kha ??” tanya Nonik keheranan.

“gw ndrian, knapa ??”

“jadi cuma ada kita berdua dong ??” kini wajah itu berubah sedikit gelisah.

“gak juga sih, tuh di ruang tengah ada kucing punya mbak gw. Napa lo ?? jangan mikir aneh – aneh Non. Awas sampe lo cabul ama gw. Gw bisa treak nih . . .” ancamku pada Nonik lebih dulu.

“dih . . mustinya gw kali Kha yg ngomong kaya gitu, bego . . .”

Sesaat kami hanya terdiam di kursi sofa depan ruang tamu. Hape yang berisi game lebih asyik saya mainkan hingga tak merespon keberadaan Nonik yang saat itu ia benar – benar ada di kontrakan saya. Hingga akirnya konsentrasi saya harus sesaat terpecah karena suara bersin dari Nonik yang teramat sangat keras menyita perhatian.

“waaaaatchuuuuuuuu !!!!! waaaaaaaatchuuuuuuuu !!!!” kurang lebih seperti itulah suara Nonik jika tengah bersin.

“lo kenapa Non, nyari perhatian gw yah ??” godaku pada Nonik sambil berusap hidung menahan dingin di bajunya.

“gw kayanya Flu Kha” tutur Nonik merasa tak enak badan.

“lo kenapa sih tiap jalan ama gw bawaannya sakit mulu. Kmren mencret, skrang flu, hadeeeewh Non, non . .” keluhku pada Nonik seraya berdiri menuju kamar.

Dengan mengambilkan hairdryer serta kaos dan boxer untuk Nonik, saya suruh ia untuk segera ganti baju yang telah saya sediakan ala kadarnya tak perduli lagi itu mau baju cowok atau apa yang penting ia harus baikan terlebih dahulu.

“ini pake kaos ama boxer gw, ganti baju lo yang basah itu kalo ga mau kena flu” suruhku pada Nonik yang menggigil kedinginan menahan bersin.

Hanya bisa mangguk – mangguk saja itu gadis yang sudah mulai terkena flu akirnya nurut saja atas perkataan saya dan lekas masuk ke dalam kamar untuk sekedar ganti baju. Dengan menunggu beberapa menit Nonik yang tengah berganti pakaian, akirnya ia keluar dengan bodynya yang kini bisa terlihat lebih jelas. Bagaimana boxer serta kaos itu kini menawarkan pemandangan yang cukup membius mata minus ini meski badan kurus tapi sexy ala Nonik itu sungguh pun cukup membuat saya sedikit berfikir yang iya – iya tentang keadaan ini.

“ini obat flu ama teh anget buat lo”

“makasih Kha, . . btw lo diem – diem merhatiin gw juga yah ??” tanya Nonik yang sesekali menyeruput teh hangat di tangannya

“ga juga Non, gw cuma ga mau lo sakit itu aja” jawabku datar masih asyik bermain game.

“lo masih keinget Jovan ya Kha ??”
Sesaat saya matikan itu game di hape saya dan lantas memandang Nonik dengan tajamnya.

“gimana gw mau lupa ama Jovan dalam waktu dua minggu Non ?? sementara kenangan gw ama dia udah gw ukir dua taon lamanya. Lo ga bakal bisa bayangin berada di posisi gw, lo kan suka gonta ganti cowok”

“gw bukannya suka gonta ganti cowok sih Kha, gw cuman belom nemu yang pas aja. Dulu esema gw pernah jadian ama mantan gw sampe satu setengah taon. Ya baru kuliah ini gw sering ganti cwok”

“emang lo nyari cowoknya yang kaya gimana ?? bisa – bisanya ganti cowok terus Non”

“ya pokok bisa merhatiin gw, suka manjain gw, tinggi, trus ga terlalu item n fashionable gitu Kha, hehehehe”

“alhamdulilah . . .” syukurku tanpa memperhatikan perkataan Nonik.

“kok lo ngucap syukur Kha ??”

“iya, soalnya gw ga masuk cowok kriteria idaman lo. Whahahahaha . .” tawaku lepas menertawakan Nonik.

“pede gila, sapa juga mau ama lo, najes . .” tuturnya kini berubah kesal.
Sesaat kami terdiam, saya masih asyik pasang wajah senyum depan Nonik. Cengar – cengir sana sini sambil sesekali mata ini meminta jatah vitamin A. pastilah sodara tau bagian mana yang paling sering saya intip dari tubuh kurus sexy milik Nonik. Hingga pada sebuah pembicaraan yang secara tidak sengaja kembali menyinggung tentang Nabila di telinga ini dari bibir Nonik.

“Kha, gw tau lo Jadian ama Jovan dulu dapet dua tonan kan, cuman waktu gw ganti baju di kamar lo tadi, kok gw sempet liat foto lo berdua ama Nabila mesra banget ya ?? pokok dari foto itu gw yakin lo bukan cuma sahabatan sama dia. Masa foto Nabila lagi nyipok pipi lo bisa di pajang deket kasur gitu”

Okey, dari sini saya akan mengulas tentang perasaan saya yang sebenarnya tentang Nabila. Bagaimana bisa saya sangat membencinya hingga saat ini semua itu terjadi juga karena sejujurnya saya sejak awal telah jatuh hati jauh lebih dalam kepada Nabila dari pada Jovan. ini adalah hal yang selalu saya sembunyikan dari Jovan hingga dua tahun lamanya tanpa ia tahu bahkan saat Jovan telah tiada. Dan mulai dari Nonik, ia akan mengetahui segalanya tentang perasaan saya terhadap Nabila seutuhnya tanpa ada yang terpotong sedikitpun.

“lo liat foto gw yang itu ??” tanyaku datar menatap mata Nonik teramat tajam nan dalam memasuki relung hatinya.

“iya Kha, duh kayanya gw salah liat foto itu deh . . . ampun Kha” kini wajah Nonik berubah takut atas penuturan yang akan saya ungkap seolah ia telah mengetahui rahasia besar dalam hidup saya yang selama ini tersimpan rapi.

“gada yang salah dari apa yang lo liat, mungkin juga ini saatnya lo dan smua orang tau tentang kebenaran perasaan gw buat Nabila”

“mungkin gw bisa denger dikit Kha, ?? crita aja ama gw . .”

“jadi foto itu gw ambil sebelum gw jadian ama Jovanda”

“lebih tepatnya saat . . .”

“saat . . .”

“saat . . .”

Dan mata ini terpejam untuk mengingat saat itu . . .

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 370 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya