Cerita Cinta – Chapter 101. Aku Bukan Lembek, Tapi Aku Banci

Chapter 101. Aku Bukan Lembek, Tapi Aku Banci

Mata ini terbangun dari tidur panjangku, tidur yang membawaku sejenak bersandar pada apa yang tengah saya alami. Bahu ini terasa begitu letih nan berat untuk sekedar saya gerakkan. Padahal tak banyak kegiatan fisik yang saya lakukan selama ini, namun entah mengapa saya merasa sangat lelah dengan semua ini. bukan berarti saya letih untuk merawat Jovan di sisi saya, hanya saja tubuh ini merasa terbebani dengan masalah yang menimpa saya juga tentunya. Tak kurang, terkadang kepala saya suka pusing sendiri jika harus mengingat keadaan Jovan yang lambat laun membuat saya makin frustasi mengharapkan kesembuhannya.

Rasa harap begitu besar akan cincin yang ia ambil dari kotak bungkusan dan berharap ia akan memakaikannya untuk saya pun itu kini berubah menjadi kayalan semata. Jika tuhan menggariskan ini jalan yang terbaik untuk Jovan, tak banyak yang bisa saya harapkan di sini. Apa yang saya punya juga telah saya beri untuk Jovan meski sampai detik saya menulis cerita ini, tuhan masih menyimpan nyawa saya untuk Jovan. Mulai dari keringat, materi, waktu dan segala apa pun yang saya punya telah saya berikan untuk Jovan, namun terkadang perasaan tak adil itu sendiri datang tanpa permisi mengetuk pintu hati saya bahwa apa yang tengah saya korbankan selama ini terasa tiada berarti.

Pagi ini kupandang langit indah dari jendela kamarku terasa kelabu sama seperti apa yang saya rasakan. Merasa jenuh dengan semua ini, saya putuskan untuk pindah kos dari rumah bu Dina. Bukan berarti saya tak krasan atau apa, saya hanya ingin mendapat suasana baru agar mood saya pun juga tetap terjaga semangat dalam merawat Jovan. Tak banyak pesan yang bisa saya ucap untuk bu Dina sebelum saya pergi. Selama hampir lebih dua tahun ini saya telah begitu dekat dengan beliau juga Zidan yang sudah saya anggap seperti mainan saya sendiri, eh maaf . . maksud saya seperti adik sendiri.

Singkat cerita saya pindah dari kosan bu Dina secara mendadak, rasa berat beliau untuk melepas kepergian saya begitu jelas tersirat di wajahnya. Ya jelas saja, pasalnya saya belum membayar kosan bu Dina selama dua bulan. Usai melunasi kekurangan tersebut, barulah beliau dengan wajah gegap gempita nan bersemangat empat lima mengusir saya dengan halusnya. Meski begitu, hubungan ini selalu terjalin baik hingga saat ini. tiap saya ada kesempatan main di kawasan kerto rahayu, pastilah saya mampir ke kosan bu Dina untuk sekedar menengok Zidan atau pura – pura modus mendapatkan makan gratis sebagai tamu yang telah akrab di rumah itu. Sungguh hina sodara,

hina sekali . . .

Sekarang saya tak lagi tercatat sebagai anak kos yang terikat oleh sang tuan rumah. Secara etimologi, kini saya bertransformasi menjadi anak kontrakan dengan budget tetap pas pasan dan selalu kere untuk ukuran mahasiswa seperti saya. Namun kontrakan kali ini bukan sembarang kontrakan sodara, pasalnya pemandangan dan rasa sunyi yang di tawarkan di daerah suhat cukup menjanjikan saya bahwa di tempat yang sepi ini, saya akan menemukan sebuah kedamaian dimana hati yang sudah letih ini bisa sejenak untuk bersandar dari keramaian yang begitu mengusik hari – hari saya seperti di kosan bu Dina.

Hari ini kusus saya sedang tak ingin menjenguk Jovan, mungkin malam atau sore sebelum magrib baru saya sempatkan untuk melihat keadaan Jovan. Saya tengah merasa jenuh dengan semua ini, dan untuk sesaat saya ingin merefresh pikiran saya agar bisa happy kembali manjadi Rakha yang dulu sangat bersemangat dalam menjalani hari – harinya yang keras dan penuh dengan lika liku. Maka jangan kaget sodara jika hari ini saya putuskan untuk mengajak mahoan saya dari Kediri yang bernama Stevy untuk sekedar jalan – jalan menyusuri kota Malang melepas penat ini dengan segala banyolannya yang ampuh untuk mengusir rasa penat.

Pagi itu usai, saya ajak Stevy untuk sekedar jalan – jalan di daerah Batu tempat dimana tak jauh dari kota malang yang lebih di kenal dengan kota wisata Apel dengan suhu udara rata – rata di bawah 18 derajat celcius. Sungguh udara yang dingin itu mampu untuk mendinginkan otak saya yang terasa panas selama di kota Malang. Dengan bermodal jaket gunung tebal, saya kebut itu pantat Stevy dengan kencangnya menuju puncak batu melihat pemandangan alam di coban rondo sambil meminum susu KBS yang sempat saya beli di derah alun – alun kota Batu. Sungguh cara yang indah bukan dalam menghilangkan penat ini, namun tetap saja hal indah itu terasa menjijikan jika harus saya lewatkan dengan Stevy, . .

Sungguh saya hina sekali . . .

“Mes, tumben banged kamuh hari ini ngajak akuh jaland – jaland di kawasan air terjund ginih, Ehm . . .” goda Stevy seperti biasanya memancing kegilaan saya.

“kalo nanya jangan maho gitu ga bisa apa Step, ??” jawabku sinis meliriknya di sebelahku sambil dudukan memandang air terjun Coban Rondo.

“hehehe, tumbend aja kamu ngajakin akuh kluar gini. Bukannya kamuh mesti jenguk Jovan buad ngliat kondisi dia hari inih ??” tuturnya kini terasa nyaman di telinga saya.

“gw lagi capek Step, gw jenuh sama semua ini, gw lagi ga semangat, gw pengen refreshing aja sama lo” sahutku sambil menghela nafas bertegukkan susu rasa Vanila satu liter.

“kok mesti sama akyu ??” dia mulai lapar sodara.

“kan mulai lagi nanyanya gitu ??” malas sekali diri ini jika harus di goda seperti ini, meski terasa jijik kadang hal ini sangat menyenangkan sungguh hina sekali . . .

“maksud akkuh kok tumben ngajaknya aku gitu loh akang Omes, bukannya kamuh bnyak temen cewe yang mungkind bisa lebih buad kamuh nyamand”

“kalo gw saat ini jalan sama cewe laen, sama aja gw maen serong dong ??”

“oh iya juga ya kammuh mikirnya ke situ toh” sambil mangguk – mangguk pertanda ia mengerti arah pemikiran saya.

“lagian lama gw ga lo godain kaya tadi, meski ga jarang gw jijik dengernya, lo itu sahabat gw yang paling hina dan paling cetar Step. Bisa ngedongkrak semangat hidup gw dengan kejijikan lo itu berharap banyolan lo itu dapat mengobati rasa jenuh gw”

“ealah gitu toh Mes, santai aja bang Bro, Stevi siap membuat anda jauh lebih gila dari sebelumnya kok, wkwkwkwkwk”

“wkwkwkwk, sialan lo monyet. Gw pengen fresh bukannya nambah gila !!”

Tanpa terasa bumbu bumbu hina itu telah masuk kedalam diri saya hingga tawa lepas itu bisa di kembangkan oleh seorang Stevy dengan gayanya yang Khas sungguh membuat hati ini GELI seperti kata Raditya Dika.

Tengah asik berduaan dengan seekor banci ini, tiba – tiba saja hape saya berbunyi keras hingga tawa saya harus berhenti sesaat untuk mengangkatnya. Dengan privat number yang di sembunyikan terlebih dahulu, maka jelas saya tak tahu siapa ini yang tengah menelfon saya. Dengan asal halo saja maka saya angkat itu telfon dari orang tak di kenal.

“halloo ??” jawabku dari telfon di genggaman tanganku.

“ . . . . . . . .” ga ngomong apa – apa.

“haloo, ini siapa ya ??” jelasku bertanya kembali.

“ . . . . . krik . . . . krik . . . krik . . . .” sunyi sepi seperti kuburan sang penelfon tersebut sungguh horror pemirsa.

“oh dasar kambing, telfon ga jelas ganggu orang kencan aja !!!” tutupku dari seberang telfon.

Dengan perasaan jengkel maka saya tutup itu telfon sambil melihat kondisi hape yang saya rasa masih waras ini. tapi betapa bodohnya saya ketika mendapati ternyata hape saya lah yang saat itu tengah tak ada sinyal. Mengingat saya sudah berkata kambing kepada sang penelfon tersebut, bisa jadi kambing itu adalah saya sendiri. Ah sudah lah, lupakan . . .

“sappa mes ?? kok kambing bisa telfon ??” tanya Stevy keheranan.

“bukan kambing Step, yang telpon tetep manusia, cuman ga di jawab. Kan gw jengkel, yaudah gw katain aja tu orang kambing, huuuuuffh . . .”

“kalo yang telfon kambing beneran gimana Mes ??” tanya Stevy mualai horror.

“ya itu baru horror Step kalo ada kambing bisa telfon gw, wkwkwkwkw” tawaku lepas menanggapi banyolan Stepi.

“eh Mes, betewe kamau gak kangend ama Bila ??”
Sesaat tawa saya hilang seketika saat Stevy harus mengucap nama itu di depan saya.

“kita jauh – jauh maen di sini kalo lo bahas nama dia, mood gw jadi makin buruk Step !!” jawabku jengkel pada Stevy.

“ya ga maksud gitu sih Mes, kita uddah dua taond ini gada kontak sama dia. Aku sering ngrasa kangen sama dia, nunggu kapan dia pulang itu kadang buat aku ga sabar pengen cpet – cpet lulus dari Ube trus nyusul dia kesana”

“lo goblok apa bego sih ?? jelas – jelas dia niggalin kita. Dia ga ngehubungin kita, padahal via chat juga bisa. Dia udah terkontaminasi ama gaya hidup orang barat sana noh. Jangan ampe gw liat lo temenan lagi ama dia kalo suatu saat dia pulang nyariin lo. Eh ?? kenapa gw mikir dia bakalan pulang ?? dia ga bakal pulang kali !!!” tuturku kacau mengingat tentang gadis asal bandung tersebut.

“gw sih tetep yakin Bila bakal pulang nemuin kita satu persatu sambil minta maaf dan ngejelasin ini semua. Cuman aku ga yakin itu kapan Mes” jawab Stevy memandangku lurus begitu dalam.

“ah awas aja lo sampek temenan lagi ama dia, gw yang pergi dari lo !!” ancamku pada Stevy.

“serah kamu mau pergi atau musuhin akkuh, yang jelas selama aku mampu buat nyatuin kita berempat kembali, aku bakal ngalakuin itu”

“kok lo gitu sih ?? coba dong lo pikir kita kaya orang di telantarin Step, kita ga di anggep ada, dia udah nyaman ama kehidupan dia di sono. Udah deh lo gausah berharap banyak sama dia dan lebih baik lagi kalo kita cuma bertiga gini !” tuturku masih keras setengah pitam berbalut emosi.

“MES YANG NAMANYA SAHABAT ITU KAMU YA MESTI BISA NRIMA DIA KEMBALI SEKALIPUN DIA PERNAH NINGGALIN KITA !!!” kini Stevy berubah menjadi cowok tulen.

“SAMA AJA JILAT LUDAH SENDIRI KAN ?!!” teriakku beradu argumen dengan Stevy.

“KALO ITU LUDAH DIA SENDIRI NGAPAEN JIJIK ?? YA KALO ITU LUDAH ORANG LAEN BARU AKU JIJIK NGLIATNYA !!!!”

“NAJIS BANGET AMA ORANG KAYA GITU !!!”

“KAMU ITU LEBIH NAJIS KALO GA BISA NRIMA SAHABAT KAMU LAGI MES, NI JADI ANAK KERAS KEPALA BANGET SIH DI KASIH PENGERTIAN ??!!”

“LO TUH YANG KERAS KEPALA TAPI LEMBEK !!!!”

“EH KAMBING AKU GA LEMBEK !!!!”

“KALO GA LEMBEK TRUS APA, HAAAA !!!!”

“AKU CUMAN SEDIKIT MELAMBAI AJA KOK !!!!!!”

Sesaat kami terdiam, dan kami pun tanpa terasa . . .

“wkwkwkwkwkwk, goblok banget lo ngaku melambai gitu, wkwkwkwk sumpah cacad abis lo Step !!! hahahahahahaha” tawaku lepas dari emosi yang sesaat telah membelengguku.

“abisnya situ ngatain lembek kan aku ndak suka yang kenyal – kenyal gityu, wkwkwkw . . aku sukanya ama yang empuk – empuk gitu soalnya Mes, wkwkwkwk” dan Stevy, . .

Mulai lapar . . .

Hari itu saya merasa tambah gila setelah beberapa jam bersama Stevy di Coban Rondo. Banyak rasa trima kasih yang saya ucapkan pada sahabat banci satu itu. Bagaimana ia mengukir senyum dan tawa di benak saya sungguh membuat masalah yang tengah saya hadapi terasa enteng dan mudah untuk di lalui. Meski sempat pembicaraan tentang Nabila merembet membuat pebicaraan ini memanas, namun semua itu dapat di tepis dengan rasa persahabatan yang begitu dalam dengan Stevy.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 516 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya