Cerita Cinta – Chapter 10. Curhat Nabila

Chapter 10. Curhat Nabila

 

Sudah sepekan ini hubungan saya dengan Nabila kurang baik, entah saya atau dia yang tak ingin memulai sebuah pembicaraan, rasanya mulut ini seperti di pulut tak mau mengatakan sepatah kata pun. Saya sadar jika ini di teruskan dan tak ada yang mengalah, maka rusak lah sudah tali persaudaraan ini. Jadi, saya putuskan hari ini sehabis kuliah untuk menemui Nabila secara langsung tanpa seizin dia. Sebab saya sadar betul bagaimana sikap wanita yang tengah marah, pastilah bibirnya tak pernah searah dengan keinginan hatinya.

Misalnya saja sodara, cewek marah – marah bilang sama cowok “GA USAH HUBUNGIN AKU DULU !!!” padahal jelas – jelas dia ngadep hape sampe matanya belekan nangis ga karuan ngarep pengen di hubungin. Ada lagi yang biasanya sering sodara dengar, begini kalimatnya “aku ga papa kok, kamu ga usah peduliin aku” sebenarnya di balik kata – kata itu terdapat penulisan yang salah. Dengan arti sebenarnya, “aku sedang kenapa – kenapa, tolong peduliin aku”. Entah kenapa lidah cewek sering salah ngucapkan kalimat seperti itu atau memang otak mereka yang terseting BOTAK ( Bodoh Tolol Mendadak ) ketika hati mereka terancam kacau nan galau.

Kuliah sore itu saya jalani tak seperti biasa dengan Stevy di deret bangku brutal. Hal ini saya lakukan semata agar dapat memperhatikan Nabila lebih dekat. Tanpa ia tau bahwa duduk di bangku brutal adalah saat dimana saya mempertaruhkan mata ini yang tinggal 0.05 Volt untuk terus menyala di tengah matakuliah. Tak jarang dosen yang berhasil memergoki saya merem ketiduran pun sesekali menyindir, “buat mahasiswa yang duduk di depan cuma buat deketin cewek, mending pindah aja kebelakang. Kasian kalo di depan sampai ngantuk – ngantuk”. Seperti kata – kata anak 4L4Y, jika mereka sedang terluka, mereka akan bilang “ MAK JLEB BANGET EAKH”. Sungguh pun itu kata – kata sangat menusuk hati saya sodara.

Seusai perjuangan 45 saya, bergegaslah tujuan selanjutnya menuju kosan Nabila. Seperti yang sudah saya jelaskan bagaimana gambaran kosan Nabila sebelumnya, bahwa kosan tak bertuan itu bebas di masuki siapa saja. Jadi dengan PDnya diri ini masuk menuju kamar Nabila tentunya. Kuketuk pintuk 3x, “tok, tok, tok” begitu bunyinya.

“masuk aja, ga di kunci kok” terdengar suara Nabila dari dalam kamar. Maka masuklah saya setelah mendapat persetujuan dari penghuni kamar.

“Loh, kamu . . .” Nampak Nabila bingung akan kedatangan saya secara tiba – tiba.

“gak lagi sibuk kan, gw ganggu bentar yah, boleh ??” ia hanya diam bingung bermuka pucat tak menjawab.

“Bil, udah semingguan kita kaya gini, apa mau di terusin lagi ?? hm . . apa ada yang salah sama gw ?? Kalo lo emang lagi ada masalah, ya crita dong Bil. Jangan kaya anak kecil gini”. Saya mencoba berkeluh kesah tentang keadaan ini sodara.

“bntar Kha, gw ganti baju dlu, bentar tungguin” jawabnya singkat padaku sambil berdiri ia mengambil bebereapa stel kaos oblong serta boxer dan pergi ke kamar mandi.

Bengong lah diri ini di dalam kamar sepeninggal Nabila. Saya coba perhatikan kamar kecil itu, bersih, rapi dengan 1 bantal dan 2 guling. Leptop Aple menghiasi meja kecil di sebelah kasur yang tengah saya duduki, dengan almari 3 box di tepi kamar cukup melengkapi isi kamar tersebut.

Namun perhatian saya tertuju pada salah satu foto di atas meja sebelah leptop dengan posisi foto tertelungkup. Maka saya berdirikan lah itu foto kenapa bisa sampai tertelungkup. Terlihat foto keluarga Nabila dengan 2 adek – adeknya yang masih bayi. Namun anehnya, foto kedua orang tuanya terdapat bekas sobekan seperti sosok yang di buang tak di harapkan. Ada apa dengan foto ini ??. belum kelar saya berdiagnosa, Nabila masuk dengan seketika.

“Bil, boleh gw nanya sesuatu sama lo ??” tanyaku menggebu.

“iya apa”

“gw liat foto ini, kenapa foto kedua orang tua lo ada bekas sobekan gini ??.

“ owh, itu ade gw ga sengaja nyobekin tu foto waktu dia masih bayi” jawabnya ragu.

“Bil, gw ga bego, mana ada bayi bisa bikin sobekan serapi ini ?? kalo lo mau buang kedua ortu lo, bilang aja” jawabku frontal.

“lo kok bisa nuduh kaya gitu sih kha !!” sembari tangan itu mulai main kasar mendorongku terjatuh.

“gw udah denger smuanya dari Steve !!” padahal saya tidak tau apa – apa sodara.

Badan mungil itu mulai terjatuh, tepat di atas karpet bertekuk lutut di depanku. Ya, menangis adalah jawaban terbaiknya. Tak jarang dua sampai tiga tetes air mata itu terjatuh membasahi permukaan karpet. Sesenggukan tangis itu memenuhi ruang jiwanya, terlihat rapuh betul satu gadis yang saya kenal ini. entah perasaan apa yang mendorong saya untuk memberikan pelukan terhadap Nabila, tangan ini memeluk pelan untuk menenangkan. Di sandarkannya tangis itu di atas bahu, maka kupinjamkan bahu bertulang ini untuk melepas tangisnya.

“lo itu kalo ada masalah kenapa ga mau cerita Bil, kalo itu emang terasa berat buat lo, lo bisa berbagi keluh kesah lo k gw” di sela tangis itu saya berucap.

Masih saja air mata itu belum habis di buatnya. Setelah beberapa saat ia merasa puas akan hasratnya menangis, maka saya pun mulai bertanya kembali.

“ortu lu kenapa sih Bil sebenernya, lo ga suka sama ortu lo gitu, bukannya mereka masih sama – sama gak cerai ?? hm . .”

“emang kha mereka ga cerai, tp gw ngerasa di cerain dari mereka !” suara itu naik ke kunci “D” sambil ia mengusap sisa air mata.

“di cerain dari mereka ?? mksudnya ??” penasaran diri ini di buatnya.

“ortu gw emang ga cerai kha, mereka masih satu atap satu ranjang di rumah. Mereka itu sibuk ama kerjaan mereka, ga pernah ada waktu buat gw atopun ngrawat ade – ade gw yg masih bayi. Berangkat pagi pulang pagi, sedangkan gw butuh perhatian mereka kha, gw ga butuh uang mereka. Lebih baik gw miskin harta tapi gw kaya perhatian orang tua. Lo bisa bayangin gmna rasanya gw gede sampe 19 taon gini di besarkan bukan dari tangan mereka sendiri. Jujur gw lebih deket dengan Embok yg ngrawat gw sejak bayi ampe sekarang di banding ama nyokap gw. Dan buat saat ini, gw mau di tinggal 2 taon di luar negri cuman buat ngurusin kerjaan mereka. Orang tua macem apa itu Kha, lo bisa bayangin gak !!!!!”

Air mata itu ternyata belum kering untuk mengiringi rasa sakit yang tengah ia rasakan. Dengan mendengar hal ini, saya yang biasa sebagai lelaki buaya kini kehabisan kata – kata, kenapa ??

Sebab saya tidak berada di posisi Nabila.

“apa lo ga coba ngomong baek – baek dlu k mereka Bil ??” saya mencoba memberi solusi.

“mereka bilang kerjaan itu penting bgt ga bisa di tinggalin, gw udah nyoba ngmong lewat telfon, tp hasilnya nihil !! mereka lebih mentingin kerjaan mereka ketimbang gw !!” kini naik 1 oktaf sudah itu nada suara Nabila.

“duh gmn ya Bil, gw jg ga tau kalo masalah lo sekompleks ini, gw bingung mo kasih solusi apa, gw cm bisa ada kapanpun lo butuh perhatian gw” saya mencoba menenangkan.

Tiba – tiba saja kepala ini menjadi sasaran dari peluru kendali dari tangan Nabila. Di jitak sudah kepala saya ini, entah karena salah bicara atau apa, dia terlihat murka melihat wajah saya. Hanya sedikit bibir ini nyengir, tak tanggung – tanggung 2 jitak saya kantongi lagi.

“aduuuuuuuuuuuh mak, lo niat bunuh gw !! salah ngomong lagi gw !!” saya berteriak menahan sakit sembari protes.

“lo bilang “ada buat gue” nyatanya lo kemaren ngeceng ama cewe lain Kha !!!” PLAAAAK, ea saya dapet 3 jitak pemirsa.

“kampreeeet, itu bukan cewe gw Bil, itu gw kerja di caffe omnya cewe itu !!” saya masih menahan sakit.

“loh kerja apaan lo di caffe gitu ??” tiba – tiba saja padam amarahnya.

“ya kan lo tau gw bisa maen musik, jadi gw ngisi musik di situ. Mayan 300 rebu sebulan bisa buat jajan” jelasku padanya.

“owh gitu, gw ga tauk Kha, hehehe” sambil memasang muka kambing.

“gaji pertama ada rencana beli apa kha ??” matabelo pemirsa.

Anying bener ini satu wanita, bilangnya tak butuh harta, giliran dengar uang 300 ribuan saja sudah ada requestnya.

Dasar wanita lubang buaya.

“kenapa lo masang muka babi kesurupan keg gitu k gw, jangan bilang lo mau ngepet ini duit gaji pertama gw !” tuduhku padanya.

“dua minggu kedepan gw gada kiriman Kha, abis buat jajan ama Fany kemaren. Trus gw kmren pas jalan di Matos ngeliat Dres bagus banget gitu . .

.” maksudnya ini apa sodara ???

“trus, gw suruh make Dres kesukaan lo gitu ??” ejekku padanya.

“Enggak begoooooo, ya gw lah yang make !!” kicau Nabila.

“Nah, apa sangkutpautnya gaji pertama gw ama Dres kesukaan lo ?? hah . !!” saya membela diri ini.

Dia merengek bak babi ngesot, alis turun kebawah 45 derajat dengan bibir ditarik kebawah seperti emak – emak kesurupan.

Dan jelas dengan ini saya tau apa arti di balik ekspresi itu, maka dompet adalah barang pertama yang harus saya amankan ketika gajian jika tidak ingin terkena kanker stadium akut.

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 590 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya