Cerita Cinta – Chapter 59. Seperti Mimpi

Chapter 59. Seperti Mimpi

Kejadian hari ini masih bersetting di kantin dekat fakultas dengan sikon yang makin rumit dan kompleks. Bagaimana cara tuhan saat itu untuk menghancurkan hubungan saya dengan Jovanda tidak akan pernah saya lupa, begitu juga dengan kedatangan Nabila yang membuat suasana makin bertambah runyam. Belum hati ini untuk berhenti menenagkan diri, masalah lain datang menghampiri. Sungguh pun tak sanggup untuk berkata saya saat itu tengah bingung atas apa yang saya raskan dan saya hadapi. Bayangkan saya sodara, dua masalah itu datang secara bersamaan di waktu yang sama dan berada di depan mata. Maka mau tak mau saya harus selesaikan ini satu persatu dan mencari jalan keluarnya agar semua ini tak hancur berkeping – keeping. Ya, hanya itu yang bisa saya lakukan.

“Rakha . . !!!!!!!” bentak Nabila di depan kantin tempat saya berteduh dari rintik hujan.

“da apa Bil ??” dengan wajah penuh dosa saya menghampiri itu Nabila dan untuk sesaat meninggalkan Jovanda.

“Lo ngapain berduaan di situ sama Jovanda !!!” pukul Bila di dada bidang milikku.

“dengerin gw dulu BiL, gw mau jelasin sesuatu sama lo !” dengan menahan tangan Nabila saya mencoba untuk berucap kata.

“apa !! ini kayanya uda jelas banget Kha, apa yang di omongin anak2 itu ternyata bener. Pantesan aja abis dari Jakarta lo ngejauhin gw trus jaga jarak. Gw itu ngrasa Kha !!” dengan mata merah padam menahan sesuatu ia berucap dengan beratnya.

“bukan gitu maksud gw Bil, gw gada maksud buat ngejauhin lo, gw nunggu waktu yang tepat buat ngomongin ini, tentunya itu k loe. Bukannya gw nymebunyiin atau gimana. Gw takut saat itu lo belum siap !” belaku agar dia mau mengerti.

“apa lo pikir dengan begini gw bisa siap ngadepin kenyataan macem gini Haaaa !!!! apa lo pikir ini waktu yang tepat buat nyakitin gw ??!!! lo pasti tau Kha, lo tau tentang perasaan gw k loe gimana. Dari rangga gw belajar buat sayang sama lo. Tapi apa ??!!! lo ternyata udah jalan sama Jovanda kan, iya kan !!! ngomong Kha !!!!!!!!!!!” penuh dengan cacaian dan makian diri ini habis di depan Nabila.

“iya gw udah jadian sama dia. Maaf kalo gw nyakitin loe, tapi emang gni sikonnya Bil. Gw terlanjur jalan sama dia dang w juga bingung gmna harus ngmongnya ke loe . . .” dengan wajah penuh dosa saya berucap agar dia mau untuk sedikit mengerti.

“kenapa lo ga bilang dari awal – awal sama gw !!! sekarang setelah gw bisa sayang sama lo tanpa baying – baying rangga, lo malah nyakitin gw dengan cara kya gini. Gw benci sama lo Kha, GUE BENCI SAMA LOE !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!” menangis di depanku adalah hal biasa yang sering di lakukan Nabila sejak kita pertama kenal. Maka menangis saat itu adalah pilihan terbaiknya.

“gw ga mau kehilangan loe, atau pun Jovanda. Gw jg udah sayang sama dia Bil. Gw udah anggep lo kaya adek gw sendiri. Gw harap lo ngerti keadaan gw yang kaya gini, gw mohon lo jangan pergi Bil, lo satu – satunya yang bisa gw anggep kaya adek gw sendiri” karena masih ada Jovanda di belakang saya, maka saya pun tak berani untuk menyentuh Nabila sedikit pun.

“ sakit Kha, sakiiiiit bangeeet rasanya, gw udah sayang sama orang yang sepertinya salah. Kalo harus jadi adek lo, gw ga sanggup kha, terlalu sakit gw buat bersanding sama loe. Lo ga tau gimana perihnya saat kita bersama orang yang kita sayangin tapi kita Cuma di anggep sodara, GAK LEBIH !!”

“gw lagi ada masalah juga sama Jovan, bntar Bil, gw bingung ini mau nylesein yang mana dulu lo dateng juga tiba – tiba. Intinya gw ga mau kehilangan loe atau pun dia !!” dengan sedikit menyakinkannya, saya berucap dengan nada tinggi.

“Pilihan itu satu kha, lo ga bisa milikin gw atau dia di saat yang bersamaan. Karena gw tau hati loe itu Cuma satu dan ga bakal bisa lo bagi sama siapapun !!! gw ga maksa lo buat milih gw Kha, karena gw tau, apa yang harus gw lakuin saat ini dengan hubungan kita.

Masih hanyut dalam peliknya masalah yang saya hadapi, Nabila memberikan pengertian bahwa pilihan itu hanya ada satu jawabnya. Mungkin yang ia maksud adalah dengan memilih dirinya atau Jovanda. Tapi bagaimana bisa di kondisi yang seperti ini saya harus memilih di antara keduanya, saya hanya terpaku melihat Nabila yang bersimbah air mata di depan saya menggantikan air hujan. Maka dalam keheningan yang mulai saya rasa, mata ini mulai mendapati sosoknya kian jauh pergi meninggalkan saya. Tidak ada kata terakir atau kata perpisahan, dia pergi begitu saja. dan saya, hanya termangu menyaksikannya pergi tanpa menahan langkahnya untuk sesaat atau sekedar memanggil namanya untuk berteriak. Ya. Kini dia telah pergi, Entah pergi sampai kapan di kehidupan saya . . .

Pikiran ini belum habis – habisnya memikirkan perasaan Nabila yang telah jauh pergi meninggalkan saya. Hanya diam berdiri termenung menyaksikannya pergi, maka untuk saat ini saya sadar, masalah saya dengan Jovanda belum usai. Banyak hal yang harus saya bahas dan saya selesaikan sebelum semuanya berubah hancur seperti Nabila. Semoga saja hubungan ini masih bisa di selamatkan, . .

Semoga saja . . .

“Nabila akirnya tau kan tentang hubungan kita” tanya Jovanda dengan tatapan yang sinis.

“ya mau gimana lagi, ini udah resikonya. pasti bkal ada hati yang sakit klo sikonnya kaya gini” tuturku masih terbayang dengan Nabila.

“apa kamu tega ngliat dia sakit kaya gitu, dia itu sayang banget sama kamu. Beda sama aku” entah ini apa yang di maksud dengan Jovanda.

“maksud kamu gimana, kalo dia sayang trus kamu sekarang ga sayang sama aku gitu !” perlahan emosi itu mulai hinggap mesra di pundakku.

“iya ! aku dah ga sayang sama kamu, gausah kasih aku waktu buat mikir. Karena sebenernya itu ga bakal ngrubah apapun. Bahwasanya aku justru pingin balikan sama Deri.

“kenapa kamu justri bilang pingin balikan sama Deri di saat kaya gini, apa kamu ga mikir udah sejauh mana hubungan kita buat aku perjuangin dari anak – anak sampai detik ini ?!!”

“aku tertekan sama kondisi pacaran model gini, sekarang yang aku rasain itu Deri selalu ada di benakku. Perasaan ini tiba – tiba aja muncul gitu aja. Aku masih sayang sama Deri.

“ya tapi ga bisa sebelah pihak gini kamu mintanya !!!” bentakan itu akirnya keluar dari bibir ini yang sedari tadi menahan dan terus menahan.

“aku dah ga mau nglanjutin ini Kha, lebih baik kita PUTUS AJA !!!” dengan berkata sangat kasar ia benar – benar serius ingin meninggalkanku.

“kalo kamu yakin emang mau ninggalin aku saat ini, aku ga bakal kasih kesempatan kedua buat kamu. Pikir itu baik – baik !!” dengan tegas maka saya pastikan keinginannya untuk terakir kalinya.

“udah lah, simpen waktu kamu buat nenangin Nabila, dia lebih butuh kamu saat ini. dan tekadku udah bulat, kita SMAPAI SINI aja . . . .”

Berulang kali saya pastikan apakah dia benar – benar serius dengan keputusannya, namun nampaknya kali ini bukan sekedar main – main. Perlahan dia mulai berjalan memunggungiku, pelan tapi pasti dirinya hilang bersama kerumunan mahasiswa yang sore itu telah banyak berlalu lalang di sekitar kantin dekat fakultas. Pikiran ini masih kosong, masih belum percaya tentang apa yang baru saja terjadi. Semua berlangsung begitu cepat tanpa saya sadari. Dalam sekejap saya kehilangan dua orang yang saya sayangi sekaligus. Sangat mustahil jika saat ini saya harus berbaik hati kepada Nabila, sebab atas keputusannya sendiri Nabila juga telah meninggalkan saya sama seperti bagaimana Jovanda lakukan. Dan kesendirian itu telah bersemi di hati yang kini mulai mersakan perihnya rasa sakit secara bersamaan. Entah siapa pengisi kesendirian hati ini yang mungkin sekiranya dapat mengobati atau menghibur, yang jelas saya hanyut dalam peliknya masalah di sore hari itu yang seperti mimpi.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 418 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya