Cerita Cinta – Chapter 62 .  Corupted Heart [PART 1]

Chapter 62 .  Corupted Heart [PART 1]

 

 

 

Mungkin sekarang ciko dan laras sedang asik berbulan madu. Mereka berdua memilih untuk pergi ke derawan, salah satu daerah wisata di kalimantan timur yang terkenal dengan pantai dan airnya yang begitu jernih. Sedangkan disini gw hanya duduk dikursi rumah menonton acara di tv. Fika juga semakin sibuk dengan urusan kuliahnya. Seharusnya gw senang melihat fika yang sekarang semakin semangat untuk menyelesaikan pendidikannya. Tapi entah kenapa rasanya gw ngerasa sepi dengan keadaan yang sekarang. Mungkin gw harus memikirkan lagi apa yang ciko sudah katakan ke gw saat itu. Mungkin benar kata ciko kalau kita sudah terlalu tua untuk bermain-main lagi.

Saat berada dikantor gw baru sadar kalau pegawai disini rata-rata sudah berkeluarga. Beberapa pegawai muda bahkan sudah mengumpulkan pundi-pundi untuk acara pernikahan mereka. Mungkin gw sudah harus memikirkan secara serius perkataan gw tentang akan menikahi fika ketika dia sudah wisuda nanti. berarti gw harus merelakan kedua orang tua gw karena uangnya akan gw pakai untuk biaya pernikahan.
Budi : Mas dipanggil mbak mayke keruangannya
Ucap salah satu pegawai OB mengatakan gw disuruh menghadap mayke keruangannya. Entah pekerjaan apalagi yang akan disuruh oleh mayke kali ini. Rasanya tidak ada hentinya mayke memberikan tugas-tugas kepada gw. Gw pun pergi keruangan mayke.
Mayke : ren, tolong kamu siapkan laporan ini ya

Sambil menyerahkan beberapa berkas.
Mayke : Bulan depan kita akan ke bandung untuk mengajukan proyek kesalah satu perusahaan disana. Kamu bisakan ?

Gw : bisa mbak.
Sepertinya lembur akan menjadi rutinitas gw lagi setelah beberapa hari yang tenang. Seusai jam kerja selesai gw langsung pulang dan berniat untuk menyelesaikan semua laporan-laporan ini dirumah saja. Setelah membersihkan diri dan makan dengan beberapa bahan yang tersisa didalam kulkas gw langsung duduk dikursi tamu dengan laptop yang akan menemani gw beberapa malam kedepan.

Keadaan rumah masih tetap sepi seperti beberapa hari yang lalu. Mungkin ciko dan laras sudah pulang dari bulan madu mereka. Dan fika sudah beberapa hari ini tidak datang kerumah. Entah kenapa malam itu gw berharap fika ada disini menemani gw. Tidak beberapa lama saat gw sedang mengerjakan laporan harapan gw tadi terkabulkan. Terdengar suara mobil yang tidak asing bagi gw. Suara mobil milik fika terdengar berhenti didepan rumah gw. Dan pintu rumah gw terbuka terlihat fika masuk dengan wajah yang sangat ceria.
Fika : rendiii, gw punya kabar gembira buat lo

Gw : apaan tuh ? keliatannya senang banget

Fika : gw yakin banget lo pasti bakalan senang deh ngedengarnya

Gw : apaan emangnya ?

Fika : proposal judul gw sudah diterima oleh dosen gw. Tinggal nyelesain skripsi dan gak lama lagi gw pasti bakalan jadi seorang sarjana ekonomi
Fika terlihat sangat gembira menyampaikan kabar itu.
Gw : tuh kalau emang diniatin bisa cepat selesaikan

Fika : he eh. Eh ren gw bisa minta tolong gak ?

Gw : kenapa emangnya ?

Fika : gw pengen banget ntar pas wisuda datang pakai becak

Gw : hah ?

Fika : jadi gini, dulu waktu SMA aku selalu dianterin oleh dia buat pulang pergi kesekolah tiap hari. Dan pas awal-awal ngurus pendaftaran kuliah dia juga selalu nganterin gw buat urusan pendaftaran.

Gw :heh ? jadi lo ambil jalur reguler buat masuk UGM ? gw kira lo nyogok

Fika : enak aja, gini-gini gw juga pintar tauk

Gw : hehe, iya deh maaf. Terus-terus mau minta tolongin gimana nih ?

Fika : ya entar temenin gw cari tukang becak ini. Mas hanif namanya

Gw : ya entar gw temenin, sekarang kamu fokus dulu sama skripsimu.

Fika : itu dia gw kesini ren. gw pengen lo bantu gw ngerjain skripsi gw

Gw : waduh, ternyata ada motif lain juga.

Fika : ya masa gw sia-siain gitu aja punya pacar udah sarjana. Lo bantu lah gw ngerjain skripsi gw

Gw : ya gw usahain deh, tuh lihat nih gw juga lagi banyak laporan yang harus gw selesain

Fika : lagian lo betah amat sih dikerjain tuh cewek mulu.

Gw : ya mau gimana lagi fik, kalau gw jadi pengangguran nih yang bayar kredit rumah, listrik dan lain-lain siapa donk.

Fika : kan ada gw tauk, makanya gw nyuruh lo tinggal dirumah gw aja tapi lo nya malah gak mau.

Gw : iya juga ya, tapi nggak deh. Hahaha

Fika : makanya ntar pas gw udah lulus lo ikut gw ke thailand aja. Gw jamin lo bakal dapat kerjaan yang lebih layak dan gaji yang lebih besar

Gw : kalau gitu lulus dulu sana.

Fika : ya udah deh gw pulang

Gw : eh dah mau pulang ?

Fika : ya kan niat gw kesini cuman mau ngasih kabar tadi aja. Gw pengen cepat-cepat nyelesain skripsi gw.
Fika pun pergi lagi. Dia hanya datang untuk menyampaikan kabar gembira itu. Yah walaupun hanya sebentar fika mampir kerumah gw. Rasanya sudah cukup memberi gw semangat lagi untuk menyelesaikan laporan-laporan ini. Gw serasa baterai yang sudah kembali ter-charge setelah melihat fika.

Hari-hari gw pun kembali seperti biasa. Menghabiskan hampir seharian didepan layar komputer. Sedangkan fika juga sibuk dengan skripsinya. Disaat gw sedang sibuk dengan kerjaan gw dan sebelum jam istirahat makan siang tiba ciko menelepon gw.
Ciko : woy kampret, makan siang bareng yok

Gw : hah ? lo dah balik

Ciko : udah, mau oleh-oleh gak ?

Gw : gak bisa sore aja apa ?

Ciko : gw sibuk ntar sore. Udah deh gw traktir deh. Ntar lagi gw ke kantor lo ngejemput lo
Saat jam istirahat makan siangpun akhirnya sudah tiba. Gw langsung turun kebawah untuk menunggu ciko yang katanya akan menjemput gw untuk makan siang bareng gw. Tapi saat gw baru tiba dipintu keluar gw sudah melihat ciko menunggu gw didepan kantor.
Ciko : lama amat lo keluarnya. Liat nih gw udah hampir kering nungguin lo

Gw : ye jangan salahin gw lah, lo sendiri sih tiba-tiba gitu ngajak gw makan siang bareng

Ciko : yaudah yuk buruan, ntar keburu habis lagi jam istirahatnya. Malah disemprot lagi ntar lo sama si nenek lampir itu.

Gw : hahaha, ayo dah
Gw dan ciko menuju kesalah satu rumah makan prasmanan yang terletak didekat kampus UNY. Terlihat sangat ramai, tempat ini selalu ramai apalagi di jam istirahat makan siang begini. Terlihat banyak pegawai makan disini disaat istirahat jam makan siang. Sesudah mengambil makanan terlihat ada sebuah meja kosong. Gw dan ciko pun bergegas mengambil meja tersebut sebelum orang lain mengambilnya.
Ciko : nih oleh-oleh gw

Gw : apaan nih ?

Ciko : ya cindera mata lah. Ren gw rasa lo nyesal banget deh ngelepas laras gitu aja

Gw : kenapa emangnya ?

Ciko : ah lo gak tau sih gimana isi surganya laras.

Gw : kampret lo

Ciko : hahahaha, udah buruan deh lo nikah juga sama fika biar bisa ngerasain surganya dunia.

Gw : gw dah pernah lihat kok

Ciko : ah yang benar lo, kapan ?

Gw : dulu waktu ospek. Kan gw pernah bilang ketemu sama fika waktu dia lagi pipis

Ciko : ah gak percaya gw, gw inget banget gimana lo dulu. Klo dah dekat dengan cewek lo tuh dah kek kucing ketakutan. Hahaha

Gw : kampret lo, terus ada apa nih sebenarnya. Gak mungkin deh rasanya lo ngajak gw makan siang bareng cuman buat ngasih gw oleh-oleh doank.

Ciko : gini, minggu depan grand opening cabang kebun laras yang di kaliurang. Gw pengen lo dan fika harus ada disana sebagai tamu kehormatan gw dengan laras.

Gw : ya pasti lah, gw pasti usahain buat datang. Lo kan sahabat gw, masa gw gak datang

Ciko : soalnya gw sama laras pengen nyerahin potongan tumpeng pertama buat lo. karena gw tau lo sahabat gw yang paling nyadarin gw beberapa kali.

Gw : ya gw pasti datang. Tenang aja lah

Ciko : awas ya sampai lo gak datang. Gw delete kontak lo dari hape gw.

Gw : segitunya bener lo gak percaya sama sahabat lo ini

Ciko : hahaha, gw tunggu ya.
Hari-haripun berlalu dengan cepat hingga akhirnya hari dimana hari pembukaan cabang kebun laras akan dibuka nanti sore. Sedangkan gw masih sibuk dikantor pagi ini dan berharap tidak mendapat lembur hingga gw bisa datang ke pembukaan usaha kedua sahabat gw itu. Tiba-tiba saja ada telepon dari fika. Gw ngerasain ada yang nge ganjal sesaat gw hendak mengangkat telepon itu. Tumben rasanya fika menelepon gw pagi-pagi gini dan disaat gw sedang kerja.
Gw : halo fik

Fika : ren
Suara fika terdengar lemah. Gw semakin merasa was-was dan gak tenang.
Gw : ya fik, kenapa ?

Fika : bisa anterin gw kerumah sakit gak. Perut gw sakit banget

Gw : ya udah lo tunggu, gw minta ijin dulu untuk pulang cepat.
Gw langsung meminta ijin untuk pulang lebih cepat. Pada awalnya mayke bersikeras tidak mengijinkan gw. Tapi saat gw mengatakan kalau fika adalah satu-satunya keluarga gw sekarang dan sebearapa pentingnya fika sekarang untuk gw barulah mayke mengijinkan gw. Gw langsung mengebut motor gw kerumah fika. Setibanya disana gw ngelihat mbak maya sudah menunggu gw. Mbak may langsung mengantar gw kekamarnya fika. Entah sudah berapa lama gw tidak masuk lagi kekamar ini. Hampir tidak ada yang berubah, dan gw melihat fika sedang rebahan diatas kasur. Gw melihat wajah fika pucat dan ada beberapa keringat dingin keluar dari dahinya.
Gw : fik, lo gak apa-apa ?

Fika : sakit banget ren

Gw : bisa jalan gak ?
Fika hanya menggeleng lemah pertanyaan gw. Gw langsung menggendong fika dan menyuruh mbak may untuk membukakan pintu mobil.
Gw : mbak ambil beberapa barang fika mbak. Terus kunci rumah, mbak ikut kerumah sakit.

Mbak May : iya mas
Gw langsung membawa fika kerumah sakit Dr. Sardjito yang berada didekat UGM. Gw menyetir secepat yang gw bisa. Wajah fika semakin pucat dan terkadang ada rintihan sakit terdengar.
Sesampainya dirumah sakit gw langsung meminta kursi roda agar fika langsung dapat diperiksa. Fika mendapatkan check up yang cukup lama dari para dokter yang ada disini. Gw dan mbak may hanya bisa menunggu dan berdoa agar fika tidak kenapa-kenapa. Hingga akhirnya gw dipanggil masuk keruang dokter.
Gw : siang dok

Dokter : siang, keluarga dari ibu fika ?

Gw : iya dok, gimana dok

Dokter : hasil check up yang kita dapat kemungkinan adanya gejala kanker hati. Tapi kita masih belum tahu pastinya. Jadi kita sarankan untuk ibu fika dirawat inap untuk pemeriksaan lebih lanjut

Gw : kanker hati dok ?

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 63 >

(Dikunjungi 376 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya