Cerita Cinta – Chapter 31 . “family”

Chapter 31 . “family”

 

 

Bulan puasa pun kembali tiba di tahun ini.

Fika: lo gak pulang kampung ren ?

Gw: gak ras, uangnya gak cukup.

Fika: oh, klo gitu lo jaga rumah ya. Besok gw mau keluar kota.

Gw: siap
Akhirnya lebaran kali ini gw habiskan dikota perantauan jogja. Setidaknya masih ada Laras yang nemenin gw disini .

Hari puasa terakhir….
SMS laras: tar malam ikut takbiran keliling yuk.

SMS gw: ayo-ayo. Bete gw dirumah. Sudah lumutan ini

SMS laras: ya udah tar malam aq jemput ya habis maghrib. Takut ntar kena macet kesana.

SMS gw: oke. Gw ke JBC dlu deh kalau gitu

SMS Laras: JBC ?

SMS gw: Jogja Beauty Center . Biar ntar malam cakep gitu .
Kumandang adzan di puasa terakhir terdengar indah ditelinga gw. Kumandang takbir sudah diperdengarkan dari sore hari. Sedih rasanya merayakan hari besar gini dikkota perantauan. Tapi uang gw akan habis kalau gw mudik, jadi gw memilih untuk mengirim sebagian buat nenek gw dan sebagian buat biaya kuliah gw.

Maghrib…
Laras: Ren…

Gw: masuk ras, gw kunci pintu belakang bentar.
Setelah memastikan semua pintu terkunci gw langsung menyusul laras yang menunggu diteras depan.

 

Laras: Kenapa ren ?

Gw: Kapan kita punya anak ras ? ( gw melihat laras membawa gadis kecil bersamanya)

Laras: ntar kalau dah nikah baru kita punya anak. Ini keponakan aq dari jakarta. Namanya adelin

Gw: hay adelin

Adelin: hay juga om.
Kita bertiga langsung berangkat buat ikut takbiran keliling. Karena ada adelin yang mungkin umurnya masih 5 tahunan. Akhirnya gw mangku adelin duduk didepan.
Gw: kemana ni ras ?

Laras: hmmm, adelin mau kemana ??

Adelin: yang ada tempat mainnya tante

Laras: kalau malam lebaran tempat mainnya pada tutup adelin. Ke malioboro aja ya. Disana rame loh adelin, ntar ada pawai gitu.

Adelin: iya, adelin suka lihat pawai.

Gw: adelin kelas berapa ?

Adelin: enol kecil om.
Didalam mobil gw asik ngobrol dan main bareng adelin. Adelin sangat cepat akrab dengan orang lain. Sampai daerah tugu kita sudah mulai terjebak macet. Kurang lebih 30 menit dari tugu sampai parkir dimalioboro karena terjebak macet yang cukup panjang. Sampai akhirnya kita parkir disebuah hotel yang jaraknya cukup jauh dari malioboro.

Dalam perjalanan gw dan laras memegan tangan adelin di kiri dan kanan.

 

Saat laras melempar senyum ke gw, gw merasa kalau gw seperti sudah menjadi sebuah keluarga dengan laras. Setelah beberapa jam menunggu tibalah acara pawai takbiran dimalioboro. Banyak rombongan yang lewat. Dan jalan malioboro sangat dipenuhi orang-orang.
Adelin: om, gendong donk. Gak keliatan.
Gw langsung menggendong adelin dibahu gw dan adelin memegang kepala gw agar dia bisa melihat arak-arakan yang lewat. Setidaknya dengan 180cm an tinggi gw saat itu cukup membuat adelin bisa melihat arak-arakan yang lewat dengan jelas. Sekitar 1jam melihat takbiran keliling adelin tertidur digendongan gw. Memang jam tidur buat anak sekecil adelin saat ini.
Laras: Balik yuk.

Gw: yuk, adelin udah nyenyak banget tidurnya. Mungkin udah mimpi ikut arak-arakan dia sekarang

Laras: haha, kasihan dia mungkin capek. Baru datang dari jakarta tadi pagi.

Gw: terus lo ajak ikut jalan ras ?

Laras: dianya yang maksa mau ikut nonton takbiran sampai merengek

Gw: anak kecil psati sukanya jalan-jalan .

Laras: oh iya ren, besok mau ikutan solat id bareng ?

Gw: boleh-boleh, perasaan gw hidup dijogja ngerepotin lo terus ras

Laras: gak apa-apa lah ren. Kan kamu kesini merantau, wajar aq sebagai tuan rumah dijogja menyambut baik pendatang .
Gw ngerasa banget telah dibantu sangat banyak oleh laras selama hidup dijogja.
Sesampai dirumah gw langsung tidur dan tidak sabar menyambut lebaran keesokan hari.
Keesokan paginya….

Terdengar suara mobil laras sudah ada didepan rumah. Gw sudah siap dengan baju koko gw yang baru.
Gw: wah, lo makin cantik loh ras kalau pakai jilbab.

Laras: sudah bisa gombal ya sekarang.

Gw: eh serius loh, lo lebih kelihatan bercahaya. Kok lo sendiri ?

Laras: iya, yang lain naik mobil keluarga. Kita nyusul aja ya.

Gw: ngikut deh, kan gw penumpang sejati. Mau dibawa kemana juga gw manut (ngikut).
Laras menjalankan mobilnya kearah alkid (alun-alun kidul). Disana sudah mulai ramai oleh para jemaah. Sesampai disana gw melihat ayahnya laras. Gw langsung mengambil tempat tepat disamping ayahnya laras.

Seusai solat id gw langsung diajak laras kerumahnya.
Laras: bentar ya aq sungkeman dulu sama keluarga.

Gw: ah iya
Saat moment begini, mata gw mulai memerah. Gak tau kenapa gw merasa iri dan juga sedih. Disaat begini gw berpikir kalau Tuhan itu gak adil. Ketika orang-orang bisa merayakan hari lebaran dengan keluarganya, sedangkan gw sudah lupa bagaimana bentuk wajah kedua orang tua gw.
Laras: ren ?

Gw: eh ras ( gw gak sadar kalau laras sudah berada disamping gw)

Laras: kamu kenapa ren ? (laras menggenggam tangan gw)

Gw: gak kok, gw cuman jadi ingat dengan nenek. Gimana ya nenek sekarang. Semoga tahun ini ortu gw balik dari arab.

Laras: . Sudah ren . Suatu saat keluarga aq juga akan menjadi bagian dari kamu kok
Gak tau kenapa, setelah laras mengatakan itu. Hati gw menjadi tenang, perasaan gw menjadi nyaman. Walaupun gw berada ditanah perantauan, gw merasa beruntung bisa mengenal laras yang selalu menyemangati gw disaat gw lagi down.

Hari itupun gw habiskan bersama keluarga besar laras. Gw mencoba untuk mendekatkan diri dengan keluarga laras. Dan keluarga laras sangatlah welcome dengan gw.

Seminggu setelah lebaran….
Ting tong.. (suara bel rumah)

Gw langsung membuka pintu rumah. Gw lihat fika baru balik dari luar kota sambil membawa sebuah kerdus.
Gw: wah dah balik lo.

Fika: 😐 . kalau gw belum balik, gw gak bakal mencet bel ya oon.

Gw: hehehe, iya juga ya.

Fika: nih titipan dari nenek.

Gw: : nenek ?
Saat gw buka kerdus yang diberikan fika. Gw melihat sebuah toples berisi dendeng menjangan (sejenis rusa atau kijang) buatan nenek gw. Dendeng yang hanya dibuat setahun sekali, dendeng makanan khas lebaran gw dengan nenek dikampung.
Gw: fik

Fika: apa ?

Gw: lo habis dari rumah nenek ?

Fika: iya, soalnya gw kangen sama cerita-cerita nenek.

Gw: kok lo gak bilang, kan kalau tau lo ke tempat nenek, gw mau nitip barang buat nenek.

Fika: lah lo sendiri gak nanya.
Fika benar-benar sosok yang sangat susah gw tebak. Gw gak pernah mengerti gimana pola dia berpikir. Hanya satu kata yang selalu dia bilang “Let It Flow”
Keluarga adalah orang-orang yang peduli dengan dirimu. Tidak peduli itu siapa, itulah keluargamu.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS


⇒ Part 32 >

(Dikunjungi 692 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya