Cerita Cinta – Chapter 6 . Laras = Totally Perfect

Chapter 6 . Laras = Totally Perfect

 

 

Laras: iya deh , bantuin aq bentar yuk

Gw: : bantuin apa ras ?

Laras: udah ikut sini

Gw diajak kesebuah ruangan yang ada tulisan “Staff Only”. Kira-kira gw mau diapain yah :

Laras: sini ren, bantuin aq bagiin uang sesuai jumlah disini ya. Buat gaji karyawan besok . Nih listnya

Gw: banyak banget ras uangnya , gak pernah gw lihat uang sebanyak ini

Saat mengelompokan uang-uang ya sambil diselingi obrolan ringan gw dengan laras.

Gw: Yang jadi suami lo enak banget deh ras, udah cantik, mapan lagi dari hasil kerja sendiri

Laras: hahaha , ada-ada aja lo ren, modal aq kerja juga dari orang tua kok. Oh iya ren, kamu asli mana sih ?

Gw: asli Kalimantan ras, kejogja juga modal nekat juga awalnya mau kuliah. Eh gak nyangka piagam gw ngebantu banget bisa jadi keterima disini

Laras: Orang tua kamu kerja apa memangnya ren ?

Gw: gw dari kecil tinggal sama nenek gw. Kata nenek gw sih orang tua gw jadi tenaga kerja diluar negeri gitu

Laras: kata nenek ? :

Gw: iya , kata nenek gw. Soalnya sampai sekarang orang tua gw gak pernah ngasih kabar.

Laras: Maaf ren, jadi terlalu ingin tau aq jadinya.

Gw: hehehe, gak papa kali. Lagian nenek gw itu super hero, bisa besarin gw gini sendirian

Laras: Salut deh sama nenek kamu :

Gw: iya, mirip kek lo ras. Rajin kerja

Sekitar pukul 10 akhirnya selesai juga ngebagiin tuh uang. Tinggal nunggu besok deh waktunya gajian. Hari yang paling disukai oleh seluruh orang didunia “Gajian”. 2jam jadi terasa cepat kalau didekat laras. Obrolan ngalor-ngidul gak ada habisnya, laras orangnya serba tau, jadi setiap diajak ngobrol pasti nyambung.

Laras: yuk balik.

Gw: motor lo yang mana ras

Laras: *Cuiiit Cuiiit* (suara alaram) nih motor aq ren.

Gw: (bego juga gw, sudah tau owner café, masa pakai motor). Wah canggih yah motor lo, rodanya empat (canda gw buang malu )

Laras: makan dulu ya kita ren

Mampus dah gw, kalau diajak makan ditempat mahal habis deh uang gw . Gak mungkin deh orang tampang kek laras mau makan di angkringan pinggir jalan (pikiran negative gw jalan)

Laras: : hahaha, tenang aja ren, aq traktir kok. Kan kamu sudah bantuin aq tadi

“Blesss” hati gw jadi tenang saat dengar kata “TRAKTIR”

Mobil laras berhenti disebuah rumah makan pinggir jalan. “Mie Ayam Jakarta : Pak toyong” , nih kedai rame banget gan. Hampir tiap hari penuh terus. Kalau agan pernah kejogja pasti tau deh nih kedai. Yang ada di utara galleria (Sekilas info kuliner jogja ). Kita ngambil duduk yang berada diluar kedai. Di atas trotoar gitu. Sambil melihat menu…

Gw: Memang apa bedanya sih antara mie ayam Jakarta dengan mie ayam lainnya ? apa juga ada mie ayam jogja, mie ayam semarang dan mie ayam nusantara ?

Laras: hahahaha (laras kalau ketawa kencang banget, sampai orang-orang disamping pada noleh semua ) apa yah bedanya, bumbunya mungkin ren. Tuh lihat di etalasenya, ada botol tulisan china segala kan, mungkin itu yang buat beda.

Gw: kalau pakai bumbu china kenapa namanya gak jadi “Mie Ayam China” aja

Laras: mungkin karena pertama kali dibuat dijakarta ren. Rasa ingin tahu kamu itu aneh-aneh ajar en. Hahaha

Gw: yah beginilah ren, kalau lo belum pernah lihat “Orang desa masuk kota” ? ini contoh nyata nya gw.

 

Created BY : Biji.Salax KASKUS

(Dikunjungi 464 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya