Cerita Cinta – Chapter 136. Siapa Cintaku

Chapter 136. Siapa Cintaku

Sesampai di Malang, saya kembali berfikir mengenai cara yang pantas untuk membawa Nabila ke rumah. Sebab jika sudah seperti ini, Bunda selalu menghalalkan segala cara untuk memarahi saya jika keinginan beliau sampai tidak keturutan. Maka untuk membawa Nabila tanpa sepengetahuan Nonik, ini tentu bukan hal mudah. Sebenarnya bukan hanya saat berangkat saja hal yang saya takutkan saat membawa Nabila pergi. Tapi selama Nabila Tulungagung pun tentu saya merasa was – was jika sampai Nonik tau saat itu saya tengah membawa Nabila. Dengan berfikir keras alasan apa yang sekiranya pantas jika ketahuan menyembunyikan Nabila, maka kuajak Fany berunding guna memecahkan masalah ini.

“tet . . tit . . tot . . tet . . tit . . tot . . !! hallo . . Mon ??” sapaku pada Fany via telfon.

“hm . . . apaan nyet ??” tanya Fany singkat.

“ini gw lagi ada masalah nih . . bantuin cari solusi dong” keluhku berharap jalan keluar pada Fany.

“masalah apa lage, . . . apa belom cukup hidup lo ketimpa musibah ini itu. Pasti ga jaoh – jaoh dari cewek kalo gak soal Nabila” tuduh Fany kritis padaku.

“ahay !! Syukur kalo lo faham. Ga repot – repot crita deh. hahahaha” tawaku lega mendengarnya.

“kan . . gw tebak juga apa. kenapa sama Bila ??”

“ini emak gw nyuruh pulang lusa depan. Nah ini masalahnya gw di suruh ngajakin Nabila sekalian. Gimana dong ??” bingungku berkeluh kesah pada Fany.

“ya ajak dia dong, kelar kan ??!!!” jawab Fany seenak udelnya.

“ga gitu juga kampreeeet !!! masalahnya gimana kalo ketauan Nonik. Bisa ribet ini Fan . .” bantahku pada Fany.

“eh bentar . . bentar. Lo kok di suruh ngajakin Nabila. Lo ada apa – apa sama Bila ?? trus kenapa lo takut sama Nonik ?? berati lo masih jalan dong sama Nonik. Coba deh jelasin dulu apa yang terjadi antara lo, Bila juga Nonik biar lebih afdol”

“lo kira jajanan idul fitri biar afdol, . . kemaren waktu di sempu gw udah bicara panjang lebar sama Nabila soal hubungan gw ama dia. Gw mau merjuangin dia mulai detik ini Fan. Dan alhamdulilah dia ga nolak. Dia bersedia nglewatin masa – masa sulit ini bareng gw. Jadi plaining gw sekarang mau mutusin Nonik. Cuman belom kepikiran caranya gimana. Sedangkan tunangan Nabila, belom tau juga mau di buang kemana”

“SERIUS LO MAU JALAN SAMA NABILA NYET ???!!!!!” bentak Fany sampai membuat saya budeg di seberang telfon.

“ampuuuuuun dah . . . !!!! iye Fan, kenape sih lo greget banget ngomongnya. Jangan treak napa !!” kesalku pada Fany sambil memegangi telingaku yang benging.

“SUMPAH LO SAMPE BOONG GW BANTING NI HAPE SEKARANG JUGA !!! SERIUS KHA LO MAU JALAN AMA BILA ?? LO GA BECANDA KAN ???!!!! JAWAB NYET . . . JAWAAAAAAAAAB !!!!!!”

“tut . . . tut . . . tut . . . tut . . . tut . . .”

Telfon saya matikan.

Saya kesal.

Telinga saya budeg.

Selang satu menit Fany yang telfon.

“Halloooo . . . ??!!!! nyet kok lo matiin sih !!! lo boong kan soal tadi, . .” telfon balik Fany di handfoneku.

“lo bisa ga sih ga treak – treak gitu, sumpah Fan kuping gw sakit denger suara lo udah kaya tong sampah di glundungin buat tabuhan suporter Arema” keluhku malas mendengarkan suara Fany.

“wkwkwkwk . .. ya maap Kha, gw demen banget dengernya. Tiga taon Kha, . . Tiga taon !!!!”

“apa yang tiga taon ?? tadi treak – treak sekarang ganti pele ga jelas gini ngomongnya. Ah elahh . . .”

“Tiga taon Bila nungguin hal ini, nungguin lo merjuangin dia di mata semua orang. Sejak semester satu dia udah pengen bisa jalan sama lo. Ya Allah ga kebayang gimana perasaan dia pasti seneng banget dah !!”

“seneng ?? biasa aja deh kayaknya kemaren”

“lo kan bego ga bisa bedain dia lagi seneng atau enggak. Lagian dia juga lebih jago dari lo kalo soal nyembunyiin prasaanya dari orang laen. Tapi kok dia ga crita ya sama gw ?!! ah curang itu si Jaenab. Kyaaaaaaaaaaa !!!” dia mulai lapar.

“Fan, topik gw tadi cari solusi gimana caranya bawa Nabila ke Tulungagung, bukan promosi soal hubungan gw saat ini. otak lo masih anget kan sama apa yang gw bilang tadi ??”

“woooogh iya iya . . sampe lupa anjiiiir !!! gw denger ni kabar udah ngalah – ngalahin kabar Depe cerai ama Saepul Jamil aja Kha. Jadi yang lo bingunging gimana kalo pas di T.A lo ketauan Nonik bawa Nabila gitu ??”

“he’eh mon . . ada saran ??” jawabku datar.

“ajak gw ama Step semua beres !!” sahut Fany bersemangat.

“ajak lo sama Step ?? kenapa malah bawa tetebengek macem kalian segala . . . ah elah !!!” malasku serasa ingin banting ini telfon Fany.

“tunggu dulu dong . . . dengerin alasan gw. Kalo lo ke T.A cuma sama Jaenab doang, jelas kliatan lo lagi ada apa – apa sama dia. Tapi kalo lo bawa gw ama Step, lo bisa alesan ini acara intim yang ga bisa di ganggu orang luar. Jadi gw ama Step lo jadiin tebeng ato alesan buat ngejawab semua pertanyaan Nonik kalo ketauan tar. Kan secara kita udah sahabatan lebih dari 3 taon. Jadi pasti Nonik ga bakal curiga kalo ini ketauan. Asal gw ama Step di ajak sih. Hihihihi”

“ng . . . . iya juga sih. Trus Doni gimane ?? ga lo ajak sekalian ??”

“ya gak lah . . kan ini acara kita berempat. Lagian bosen Kha ama dia mulu. Di sempu udah sampe tumpeh – tumpeh gw ngliat wajah Doni. Cuci mata di T.a asyik kali ya kalo ga bawa Doni. Wkwkwk !!”

“iye gw tau lo pacaran ama dia udah jalan 4 taon lebih cuman kalo mo nakal jangan klewat bates. Gw juga ga bakal diem kalo Doni lo apa – apain. Lagian hubungan udah lama gitu masih aja mau macem – macem. Inget itu mahkota lo juga udah dia yang megang. Kalo ga di kimpoiin sama dia, gimana mo dapet cowo yang bisa trima lo apa adanya coba”

“yah Rakha !!! jangan nakut – nakutin dong !! gw pasti kimpoi kok sama dia. Abis lulus tar gw pengen cepet – cepet merit. Iya deh iya gw ga Nakal di T.a”

“nah gitu dong . . kalo gini kan enak. Gw jadi ga beban sama Doni. Oke deal, lusa kita berangkat ke T.a kumpul di rumah bila jam lapan pagi. Jangan lupa kabarin stepi sekalian”

“yup . . sip nyet !! asyek . . bakalan liat Ftv secara live nih. Wkwkwk”

“dasar otak sinetron !!”

Kurang lebih seperti itulah saya bertutup telfon dengan Fany. Ada saat dimana saya harus mengingatkan sahabat kala ia ingin mengambil jalan yang salah. Begitu juga dengan Fany, ada saat diamana emosinya meluap begitu membara saat kusakiti sahabat satu – satunya. Dengan merasa heran, sebenarnya apa yang tengah Fany rasakan ketika mendengar kabar bahwa saya akan memperjuangkan Nabila, Semua masih menjadi fikiran saya usai acara telfon itu. Apa benar Nabila sangat gembira dengan keputusan yang saya ambil, jika ia senang semestinya ia loncat kegirangan atau apalah. Sebab seingat saya Nabila begitu rapi menyembunyikan perasaannya kala kupandang mata itu jauh di relung hatinya. Tak tembus oleh indra penglihatku, tak terjangkau oleh hati ini. Begitu dalam ia menyembunyikan perasaan itu hingga mata ini tak dapat mengartikannya lagi.

Ini lusa, hari dimana semua hal yang telah di janjikan akan segara terlaksanakan. Adapun beberapa kendala saat diri ini perpamitan dengan Nonik dara manisku satu – satunya begitu berat rasanya. Semua masih terbiasa karenanya, masih nyaman dengan keberadaannya di hidup ini. Namun siapa sangka bahwa di balik seyum manis ini di setiap paginya, ia adalah orang yang akan saya singkirkan terlebih dahulu. Begitu kejam, begitu memilukan batinku yang merasa tersiksa selama memikirkan itu.

“beb aku berangkat pulang, . .” kecupku pada kening Nonik di depan kontrakan pukul tujuh pagi.

“iya sayang, . . hati – hati di jalan ya. Salam buat bunda di rumah . .” balasnya penuh senyum usai membantuku berbenah bekal.

“beb, maaf kalo selama ini aku punya salah sama kamu. Aku sayang sama kamu beb” pelukku begitu dalam tak tega melihat parasnya yang tulus dalam mencintaiku suatu saat akan saya kianati.

“tumben . . . kamu gak lagi ada firasat buruk kan beb. Udah ah cepetan berangkat. Keburu siang tar, . . aku juga sayang sama kamu kok. Mwaaaaach !!!” kecupnya kecil membasahi bibir ini.

Hingga kaca mobil menjulang tinggi memisahkan mata kami berdua, kupandangi ia sebagi salah satu orang yang begitu saya sayangi saat itu. Entah kasih sayang macam apa yang telah saya berikan kepada dia, nyatanya diri ini serasa tak pernah mampu untuk menyakitinya lebih dari ini. Mengapa saya setega ini, mengapa saya memilih Nabila, terkadang hati yang tak menentu ini membuat saya bingung dengan sedirinya. Kadang condong ke Nabila jika di dekatnya, kadang juga berpihak di Nonik kala diri ini merasa nyaman di dekatnya. Sebenarnya siapa yang tengah sangat saya cintai. Tuhan tolong buka hati ini agar tak ragu menentukan arah.

Hingga saat itu, . . .

Hati ini masih . . .

BIMBANG.

Spoiler for By Kata : Siapa Cintaku: Hide
Berkali kurasakan
Ada keraguan, keresahan
Didalam hatiku . .

Rasa berdosa ada
Saat ku katakan,
Engkaulah satunya untukku . .

Memang harus kupilih
Dua hati yang telah tumbuh
Di dalam hatiku

Slama ini aku rasakan
Ada kebimbangan
Siapa cintaku . .

Aku harus bisa . .
Aku harus tau . .
Siapa belahan jiwaku
Tak mungkin ku slalu
Menduakan hati
Yang terus menghantui diriku

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 442 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya