Cerita Cinta – Chapter 133. Bahagia Itu Ada Di Tanganmu

Chapter 133. Bahagia Itu Ada Di Tanganmu

Hingga hampir tengah malam, Nabila baru bisa makan. Perutnya yang tadi sudah kram karena muntah untung saja bisa tertolong dengan ikan goreng ala Rakha punya. Memang diri ini berbakat dalam menambah nafsu makan bagi wanita yang tengah mual. Entah muka saya yang seperti garam atau micin, nyatanya Nabila lahap dan sehat seketika. Masih manjadi tawanan hatiku, maka kuajak Nabila untuk setenda bersamaku dengan alasan ia tengah bertengkar karena Bejo. Sungguh Stevy yang malang itu mau tak mau harus saya korbankan untuk tumbal tidur bersama Bejo. Entah apa yang di lakukan Stevy malam itu bersama Bejo di tenda, demi tuhan saya iklas. Betul itu sungguh.

“Beb, Bila numpang tidur ama kita ga papa ya. Dia minta tukeran ama Stevy” pintaku berizin pada dara manisku.

“loh ada apa Bil emang ??” tanya Nonik heran sambil mendekat pada Nabila di depan tenda.

“aku lagi berantem Non, aku tidur sama kalian aja ya . . “ tukas Nabila menjelaskan seadanya.

“kenapa gak di bicarain dulu. Masa mau langsung pisah ranjang gitu” usul Nonik terlihat keberatan.

“lagi males Non, dianya gak bisa di ajak ngomong sih, kalo gak boleh aku pindah ke tenda Fany aja deh” tutur Nabila kecewa sambil beranjak ke tenda Fany.

“ee . . . .e . . . .eeh, jangan Bil. Ini jam berapa. Udah jam 12 malem masa mau ganngu Fany ama Doni yang udah tidur” cegah Nonik sambil memegang tangan Nabila.

“tidur apaan . . palingan juga maen kuda lumping itu si Doni” bisikku lirih di dekat Nonik.

“huuuuusst !! bebi diem ih. Yaudah Bil, tidur aja di sini. Tapi tar aku di tengah ya . .” jelas Nonik pada Nabila.

“iya ga papa kok Non, asal ada temen tidur aja lah” jawab Nabila lega mendengarnya.

“aseeeeek . . tidur ama Bila jugak, hihihihi” tawa kecilku berbisik lirih di dekat Nonik.

“iiiiiiiiiiiiiiiiiihh . . ini anak kedemenan banget sih !!!! awas aja sampe macem – macem tar !!!!” bisik Nonik lirih sambil menjewer telingaku hingga mau putus rasanya.

“Ampooooooooooooooooooooooonn beb, jangan kenceng – kenceng !!! bisa putus ini kupingku !!! adoooooh !!!” ucapku meminta ampun sambil menahan jerit serta sakit.

Pukul dua belas dini hari telah lewat , membawa diri ini beranjak tidur serta istirahat bersama dua dara manis yang sebelumnya tak pernah terlintas di otak saya. Sungguh tenang hati serta perasaan ini kala Nabila ada di sampingku. Meski harus terpisah karena Nonik di tengahnya, namun semua itu rupanya tak membuat hati ini surut untuk tetap merasakan bahagia. Hingga Nonik terlelap, kudapati Nabila masih terjaga dari alam sadarnya. Mungkin kantuk itu belum menghampirinya juga saya. Maka tak jarang kami saling memandang satu sama lain memastikan siapakah dari kami yang akan tidur terlebih dahulu. Jika melihatnya terus terjaga seperti ini, bisa jadi saya juga tak bisa tidur semalaman ini.

Hingga akirnya kuputuskan untuk keluar tenda karena tak ingin terus – terusan menamatkan wajah Nabila. Setidaknya saya akan kembali ke dalam usai mendapatinya telah tertidur dalam mimpinya. Tidak lupa dengan mengenakan jaket gunung yang tebal, dudukku di tepi pantai sambil mendekat pada sisa bara api yang telah mulai padam apinya. Sambil mencari kehangatan di sisa bara api, kupandangi langit malam itu penuh bertaburan bintang dari ujung timur hingga ujung barat. Berharap akan ada bintang yang jatuh, maka saya ingin berdoa semoga . . .

“Rakha . . kok gak tidur malah kluar dari tenda ??” belum sempat saya berucap doa, tuhan telah mengabulkannya.

“hah . . !! kamu ngapain juga Bil kok malah nongol di sini. Bukannya tidur di dalem . .” kagetku sambil mengelus dadaku sendiri yang masih jantungan.

“aku kan kalo lagi ada anak – anak gini emang susah buat tidur Kha, lha kamu kenapa gak bisa tidur juga ??”

“oh iya ya . . dulu waktu di rumah kamu juga gitu ga bisa tidur ya pas anak – anak maen ke sana. Aku sih emang ga bisa tidur aja Bil, biasa . . . nginsome kalo gak di ranjang sendiri”

“kamu ini dari dulu masih tetep aja ya Kha . . gak berubah sedikitpun. Hm . . .” celetuknya kecil sambil tersenyum ke arahku.

“emang mau berubah jadi apa, kamen rider ?? kamu ini bil, bil . .”

“tuh kan bawa nama kamen rider lagi, hahahahah . . . kamu masih demen kamen rider sampe sekarang ?? itu Angga di rumah punya banyak DvDnya kalo kamu mau, hahahaha !!”

“masa mahasiswa semester akir gini suruh liat kamen rider bareng adek kamu. Tapi boleh juga sih, hahahaha !!”

Sesaat tawa kami lepas, suasana malam itu berubah menjadi hening dan membawa kami ke pembicaraan yang kian dalam mengenai hati yang sudah sama – sama letih dengan keadaan ini.

“Bil, rasanya aku udah capek . . .” sepatah kataku terucap tanpa sadar membuka sebuah pembicaraan.

“ya buruan masuk tenda kalo gitu Kha, ini udah mau setengah dua pagi lo . .”

“aku capek sama hubungan yang aku jalanin Bil, smuanya gak jelas gak seperti yang aku mau” lanjutku berucap semakin dalam.

“eh . . . kirain cepek di sini. Maksud kamu capek sama Nonik ?? kenapa bisa gitu . . bukannya kamu mulai sayang sama dia ??”

“iya . . aku capek sandiwara terus jalanin ini semua. Seolah logika menari di atas penderitaan perasaanku. Aku terus pura – pura sayang sama dia. Meskipun rasa sayang itu ada, tapi semua itu gak ada apa – apanya di bandingin rasa sayangku yang tumbuh secara alami seperti waktu sama Alm.Jovanda”

“Rakha jangan ngomong kaya gitu . . ini semua jalan yang udah kita pilih. Gak mungkin kamu mau mundur buat mulai semuanya dari nol kan . .”

“kalo harus mulai dari awal sama orang yang aku sayangin kenapa enggak ?? ini bukan masalah saat ini atau esok Bil, tapi ini saat dimana kita nentuin masa depan kita bersama siapa. Kita udah dewasa dan bentar lagi siap buat naik ke jenjang yang lebih serius. Aku ga pingin nyesel seumur hidup cuma karena saat ini aku gak bisa merubah keadaan”

“tapi bayangin kha, berapa banyak masalah yang bakal kamu tempuh kalo harus mulai semuanya dari awal. Nonik tentu gak trima kalo kamu mau ninggalin dia. Apa lagi masalah orang tuanya, kamu secara gak langsung udah di ikat sama dia. Ini bukan perkara mudah kamu mau ninggalin dia. Apa lagi aku, aku secara gak langsung juga udah terikat sama cowokku. Sebab perusahaan papah lagi ada kerja sama bareng perusahaan papahnya cowokku”

“jadi kamu cuma tumbal doang dari bisnis papahmu ?? kamu rela jadi pelicin jalan asal perusahaan papah kamu bisa kerja sama bareng gitu ?!!”

“secara gak langsung juga itu hal yang buat aku semakin nyesel karena udah trima dia”

“kamu ini goblok apa gimana sih . . kalo yang kamu korbanin itu materi, okey ga masalah. Tapi ini apa . . kamu ngorbanin perasaan kamu buat keberapa kalinya ??”

“rakha udah cukup Kha . . cukup !!!”

Isak tangis itu membawa suasana kian larut dan kelam. Hati yang sama – sama sudah letih ini bagai bahan taruhan untuk masa depan yang semestinya bahagia justru menjadi sebuah petaka. Ini adalah saat dimana saya harus merubah segalanya. Merubah masa depan saya, merubah semuanya agar berakir indah. Juga tentunya masa depan Nabila. Sebab saya tau, bahwasanya masa depan Nabila kelak adalah . .

AKU !!!

“bila, saat ini aku pengen denger kamu masih sayang atau enggak sama aku. Jawab jujur !!!” sentakku mengagetkan Nabila dari tangisnya.

“kamu ngomong apa Kha, aku bilang apapun gak akan ngerubah keadaan . .” tuturnya kalut dalam tangis.

“udah jawab aja !!! kamu saat ini masih SAYANG aku apa ENGGAK !!!!” bentakku pada Nabila agar lebih tegar.

“iya Kha . . iya !!! aku masih sayang sama kamu !!! AKU SAYANG BANGET SAMA KAMU !!! SAMPAI KAPAN PUN JUGA BAKAL TETEP SAYANG SAMA KAMU !!!! PUAS !!!!” kasar bibir itu berucap di ambang keputus asaan.

“sekarang, kamu pinta aku buat perjuangin kamu mulai detik ini juga !!!” pintaku padanya untuk berucap tentang hal yang semestinya patut di perjuangkan.

“ya Allah Kha kamu ngomong apa lagi sih, . . cukup Kha !!! CUKUP !!!!” teriak Bila menangis sejadi jadinya.

“ini terakir aku minta sama kamu buat ngucapin itu semua, kalo kamu gak bisa pinta aku buat merjuangin kamu, Demi tuhan selamanya aku mundur bakal ninggalin kamu seumur hidup !!!” ancamku pada Nabila di tengah isak tangisnya.

“rakhaa . . . udaaaaah . . . jangan di terusin lagi. Aku gak mau kamu pergi Kha . . aku gak mau !! jangan tinggalin aku . . . Rakha jangan . .” meski tangis itu selalu menjegal ucapan Nabila, tapi sejujurnya ia tak ingin kehilanganku.

“kalo kamu emang masih sayang, ayo kita rubah semua ini sama – sama. Ini demi masa depan kita, demi kebahagiaan kita. Demi segalanya yang ada di dunia ini Bil, cuma kamu harapanku untuk terus hidup nglanjutin sisa sisa hariku selepas Jovan pergi. Genggam erat tanganku dan kita tempuh jalan yang berliku itu gak peduli berapa kali kita harus terjatuh. Yang ada di mataku saat ini hanya kamu. Hanya kamu semata orang yang aku sayangi . . .” genggam tanganku pada tangan Nabila dan air mata kami pun saling menetes karena saya sudah membawanya berada titik paling dasar di relung hatinya yang selama ini sudah jauh ia pendam.

“tapi ini gak mudah Kha, . . ini akan panjang banget. Orang tuaku, orang tua dia, orang tua Nonik, smua akan mempermasalahin ini. aku takut kita gak dapet restu dari orang tua kita masing – masing. Dan kita pisah secara gak baek – baek. Aku gak mau itu terjadi Kha . . kenapa di saat seperti ini kamu coba kuatin aku dengan segela rasa sayangku yang udah di ujung tanduk. Harapan itu kecil Kha . . kecil banget . . .”

“seenggaknya kita udah nyoba, kita udah usaha yang terbaek atas jalan apa yang akan kita tempuh besok. Biar tuhan tau cukup untuk kali ini ia merencanakan semuanya begitu pahit. Sampai – sampai kamu harus jadi korban dari tangan papah kamu. Aku mohon perjuangin hal itu untuk sekali lagi. Aku minta ini yang terakir kita ngrasain hal yang sakit di hidup ini. Bila buka mata kamu . . .” pintaku pada Nabila untuk membuka matanya.

“smua jawaban ada di tangan kamu Bil, . . kalo kamu pinta aku buat merjuangin ini semua walau benar – benar sulit, aku bakal perjuangin kamu sampe tetes darah penghabisanku. Tapi jika malem ini juga kamu bilang kita berhenti sampe sini aja, aku gak ada pilihan laen. Lebih baik kita gak usah sahabatan lagi. Bagiku terlalu sakit jadi sahabatmu ketika ngliat kamu bersanding dengan yang laen. Semua gak semudah yang aku bayangkan. Pastinya kamu juga tau gimana sakitnya aku saat ini sama seperti waktu kamu sakit ngliat aku jalan sama Jovan dulu. Kamu bilang kan sama aku waktu itu kalo kamu terlalu sakit jadi adekku saat kamu ngliat sosok Jovan ada di sampingku. Apa untuk kali ini kamu mau ngliat aku bersanding dengan yang laen lagi ?!! jangan denger logika yang saat ini tengah berbisik mundur di telinga kamu, tapi tanya hati kamu. Siapa yang kamu butuhin saat ini, esok dan selamanya . . .”

Sesaat ia terdiam, meredam segala rasa tangis serta kalutnya. Mencoba menguatkan diri dengan mengambil nafas panjang. Terlihat air mata itu kini telah berhenti mengalir. Begitu tegar, begitu tegas, dan begitu angkuh untuk di lumpuhkan. Terselip lafadz bismilah di sela ucapannya untuk memutuskan sesuatu. Dan dengan jawaban tanpa ragu, ia memberiku sebuah kepastian malam itu juga.

“Rakha . . . aku tau ini berat buat kita. Tapi kamu juga harus tau, bahwa semua keputusanku ini demi kebaikan kita bersama. Mungkin akan lebih baik jika hubungan kita saat ini . . . . .”

 

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 523 kali, 2 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya