Cerita Cinta – Chapter 123. Pergi Untuk Kembali

Chapter 123. Pergi Untuk Kembali

Sudah lebih dari tiga hari ini Sri berada di kontrakan saya. Mengisi hari dengan segala banyolan serta usulan yang kadang terasa menyesatkan. Tanpa di rasa diri ini yang sudah terbiasa dengan keberadaannya harus mendengar kata pisah. Maklum, Jogja masih menunggunya di sana untuk menyelesaikan kuliah. Maka dengan segala rasa berat hati, diri ini mau tak mau harus merelakan kepergian Sri di pagi hari yang terasa amat berat sekali.

Sedangkan Nonik yang telah saya boyong kembali ke kontrakan setidaknya mampu untuk mengobati rasa kepergian Sri selepas ia menemani hari – hari saya di sini selama tiga hari. Pagi itu seperti biasa Nonik sudah berada di kontrakan saya, menyiapkan sarapan minuman serta hal kecil lainnya yang bisa untuk di makan. Tak jarang ia juga merapikan isi kontrakan saya meski tak serapi pembantu pada umumnya. Namun sungguhpun di rasa keberadaan Nonik saat ini, amat sangat membuat saya . .

Terbiasa dan Nyaman . .

“Beb, bangun beb” sapa Nonik mesra di sebelah ranjangku.

“mmmmmmmhhh . . . jam berapa ini” jawabku masih bertaman dengan kantuk.

“jam tujuh ini. katanya mas Sri mau balik hari ini lho. Ga pengen buatin sesuatu buat dia kah ?? atau mungkin kita beliin sesuatu gitu ?? hm . . .??”

“oh iya beb, hari ini dia rencana mau balik ke Jogja. Mank mau di buatin apa beb ?? kalo beli juga beli apa ??” kini tuturku manja sambil memeluk pinggang Nonik di sebelah ranjangku.

“ya apa gitu, masakin sesuatu buat dia kan bisa. Atau beli oleh – oleh buat perjalanan dia selama di kereta gitu ??” kini tangan Nonik mulai menyusuri kening yang masih berindang oleh rabutku.

“kita masak aja deh beb, lebih hemat juga lebih berkesan. Kalo beli mah orang laen juga bisa kan”

“nah maksudku juga gitu beb, ayok tah kamu bangun terus bantuin aku masak” eyel Nonik sambil mengocok tubuhku.

“aaaaaaaaah . . masi ngantuk beb” tuturku malas sambil menenggelamkan muka di pinggang Nonik.

“lah malah nyungsep, bangun nggak ??!! ayok bangun !!!” tarik Nonik sebisa mungkin.

“tar dulu . . tunggu, . . tunggu, . . bangunin pake cara yang mesra dong. Masa maen tarik aja sih. Gada romantisnya ih . . !!” kesalku masih untuk Nonik.

“kamu minta apa sih beb, tumben banget sih akir – akir ini jadi manja gini sama aku ?? hm . .??” herannya kini bukan kepalang.

“kasih sesuatu kayak di dongeng – dongeng gitu dong beb, missal pengeran kodok kan bisa. Hihihihi . . .” tawaku genit bercampur malu di balik pinggang Nonik.

“kan bener ada maunya, masa cewe cium cowo duluan ?? hahahha” tawanya kini seolah mengejekku.

“kan kodok ga bisa nyium duluan beb” celetukku pura – pura bego.

“yaudah sini, buka muka kamu !!” kini Nonik berubah menjadi lebih agresif.

Dalam hati saya berfikir apakah saya akan berciuman bersama Nonik dengan cara seperti ini. Sungguh saya merasa canggung sekali. Harus bertatap muka terlebih dulu kemudian saya akan di cium olehnya. Ini terjadi tidak secara alami. hal yang sebetulnya membuat saya malu untuk melakukannya. Tapi mau apa di kata, saya yang meminta duluan dan pada akirnya ia yang mengiyakan semua permintaan saya. Menengoklah mata saya melirik ekspresi muka Nonik penuh dengan keberanian yang telah terkumpul. Sedangkan saya justru drop seperti katak dalam tempurung yang siap di hujam ciuman olehnya. Maka dengan perasaan yang sebenarnya malu dan canggung, bersiaplah mata ini untuk tertutup kembali dan menerima ciuman dari Nonik. Hal terakir yang saya ingat saat itu adalah, mata Nonik juag ikut terpejam sama seperti mata saya. Hidung ini sudah saling bersalaman tanda bibir semakin dekat. Dengan nafas yang berderu desah menyapa permukaan kulit, kami pun akirnya . . .

“WOYO LO !!!! CIUMAN PAGI – PAGI GENE !!!! WKWKWKWKWK . . . !!!!”

Kampret sialan itu tidak lain tidak bukan adalah Sri, bagaimana bisa tumben – tumbenan ia sudah bangun pukul tujuh pagi begini. Maka acara ciuaman yang sudah di depan bibir tadi harus kandas kembali gara – gara ulah Sri yang mengagetkan saya. Jengkel dan kesal tentu itu pasti, maka masih di depan muka Nonik berteriaklah saya sekecang mungkin untuk mengusir setan satu itu.

“KAMPRET LO SRI !!! BISA GAK SIH GAUSAH NGAGETIN GITU, GA BISA LIAT SIKON APA !!!!”

“wkwkwkwk, abisnya lo ciuman depan gw sih, ya salah semua deh . . . ahahahahaha !!!”

“BUKAN GW YANG SALAH, TAPI LO NGAPAEN JUGA BEDIRI DEPAN KAMAR GW, KAN JADI LO YANG NGLIATIN GW DODOL !!!”

“yah . . prasaan dikit napa bang Bro, masa gw suruh ciuman ama pintu di sisi laen lo ciuman ama Nonik” keluh Sri dengan mata bertatap sinis.

“MENDING LO CIUM PINTU NOH DARI PADA GA DAPET APA – APA, HIIIIH !!!!”

“hahahaha, udah lal beb, kasian juga itu mas Sri masa liat kita ciuman. Kamu juga sih, minta cium kondisi ada tamu di kontrakan, hihihihi” tawa Nonik geli melihat mukaku yang masih merah padam.

“kalo lo masih kesel, lo boleh kok cium gw Kha, asal Nonik ga marah aja sih, wkwkwkwk” goda Sri masih di depan pintu.

“NAJES GILA, BINI GW MASIH ENAK NGAPAEN CIUM HOMO . . .” jawabku sambil bergidik memandang Nonik.

“dah ah beb, ayok buru bangun trus bantuin aku masak di dapur. Yuk . .” tarik Nonik manja seketika memadamkan rasa kesalku.

Sambil menunggu Nonik yang masih asyik dengan acara memasak miliknya, saya dan Sri lebih di sibukkan untuk mandi dan segera berkemas. Sebab kereta pukul Sembilan lebih empat puluh menit itu pasalnya akan segera memboyong sahabat esema saya ke kota Gudeg segera. Maka usai mandi bantu – bantu lah saya kepada Nonik agar pekerjaannya untuk sahabat saya menjadi lebih ringan. Tak banyak bisa saya berikan untuk Sri saat ia akan pulang. Sungguhpun keberadaannya selama lebih dari tiga hari ini sangat berarti untuk saya. Sahabat yang selalau ada dan siap membantu saat saya benar – benar membutuhkannya. Terasa batin ini begitu berat melepas kepergiannya saat kudapati Sri mulai merapikan tas tenteng miliknya. Baju serta peralatan musik itu mulai ia masukkan satu persatu. Maka seberat itulah hati saya saat melihat orang gila satu ini hendak pergi meninggalkan saya. Andai saja Sri kuliah di Malang, pastilah saya ingin satu atap namun tak satu ranjang dengan dia. Ah Sudah lah . . kepergiannya begitu berat untuk saya gambarkan saat ini.

“beb, ini masakan buat mas Sri udah aku kemasin. Kamu buru manasin mobil gih, trus mas Sri suruh siap – siap di depan aja. Ini nescafe buat mas Sri sama ini teh kamu di meja depan” tutur Nonik solah leader di antara saya dan Sri.

“iya beb, hahahaha” tawaku sambil pergi meninggalkan Nonik ke depan sambil mempersiapkan mobil.

Sesaat perhatian Nonik tersita oleh tawa saya, ia pun menyusul kedepan serta membawa beberpa bekal yang sudah siap untuk Sri sambil berceloteh untukku.

“kamu ketawain apa sih beb, ada yang lucu kah ??” tanya Nonik heran sambil merapikan bekal.

“ga sih beb, cuman lucu aja kamu ini kalo di perhatiin, hahaha” tawaku kembali masuk dalam mobil.

“lucu . .?? lucu gimana sih beb ??” di kerutkan itu dahi pertanda ia benar – benar bingung.

“kamu itu pacarku beb, tapi kalo di pikir – pikir kamu itu lebih mirip jadi istriku deh, hahahaha !!”

“kok gitu beb, emang apa yang buat aku lebih mirip jadi istri kamu ??” tanya Nonik berbalut malu menahan senyumnya.

“bayangin ya, tiap pagi ke sini buat masak ama buatin minuman. kalo siang kerjaannya beres – beres kontrakanku, sore nonton Tv ampe magrib kalo ga gitu baca novel di kamar trus malem masak lagi. Tiap hari kita selalu ketemu, selalu ngabisin waktu bareng di sini. Mulai dari makan, nonton Tv, tiduran, kluar nganterin kamu sampe malem kadang mulangin kamu ke kosan. Emang sih kita gak satu rumah. Tapi rasanya kamu ini kaya udah lebih mirip jadi istriku sumpah. Hahahahaha . . kamu ngrasa gak sih ?? hahaha” tawaku di sela tanya yang ku tujukan untuk Nonik yang sudah merah padam di depan pintu.

“ih kamu lebay mikirnya beb. Aku nganggep ini udah kaya tempat tinggal aku juga. Makanya aku beres – beres juga di sini. Kalo masak sih, cuma itu yang bisa aku kasih buat kamu. Biar kita bisa lebih hemat ga terus – terusan beli di luar. Kan kata kamu aku harus belajar hemat. Ya kan . .” tutur Nonik bermuka merah padam menanggapi pernyataanku.

“ga krasa ya kamu mulai dengerin hal yang selalu aku amanatin buat kamu. Di sisi kamu ini berwajah jutek, tapi sebenernya kalo masalah hati kamu emang ga beda jauh ama Jovan. ga heran juga sih kalo kamu bisa sahabatan ama dia dulu. Kalian ini kaya ade kakak ya”

“kalo soal dewasa, aku rasa Jova n jauh lebih dewasa beb. Dia satu tahun lebih tua dari aku. Dah kamu ga usah gombal gitu lagi napa, pagi – pagi gini jugak” keluh Nonik sambil menahan malu berbuang muka.

“lah aku ga gombal beb, yang aku bilang tadi serius. Kok kamu jadi ga percayaan gini sama aku ?? dan hal yang aku rasain sekarang ini mungkin juga bakal terdengar gombal lagi di telinga kamu karena kamu kemarin denger kalo aku ga bakalan bisa sayang sama kamu” tuturku sambil berjalan mendekat ke tempat Nonik duduk di depan pintu.

“emang apa yang kamu rasain sekarang beb ?? hm . .” tanya Nonik penuh dengan wibawa serta rasa tabah yang coba ia kuatkan untuk mendengar kata – kata yang kapan pun bisa menusuk relung hatinya.

“aku . . . mulai . . .” jawabku menahan malu serta rasa yang campur aduk ini.

“iya mulai apa sih ??” kerut dahi Nonik sambil mendekatkan mukanya pada parasku telak di depan matanya membunuh karakter ini.

“mulai . . . sa . . say” belum usai kalimat itu terucap, entah kapan hidung kami sudah saling menyentuh satu sama lain pertanda bibir ini kian dekat. Kurasa nafas Nonik berhembus harum menyapa permukaan bibirku. Tanpa komando dari siapapun kami saling memejamkan mata, bibir yang sedari tadi hanya bisa berhembus seolah berkata cium aku segera itu pun akirnya saling terbuka untuk berpagutan satu sama lain. Dan kejadian itu pada akirnya harus . . .

Gagal kembali . .

Ya . .

Semua masih karena . .

Sri !!!

“BUJUBUNENG RAKHA !!!! TADI DI KAMAR SEKARANG PINDAH DI TERAS, GW MAU JUGA DONG !!!! WKWKWKWKWK”

Sontak saya kaget bukan kepalang, hingga salah – salah ciuman Nonik meleset di hidung saya karena ikutan kaget mendengar celoteh Sri. Rasa kesal itu kembali muncul dan berteriaklah saya sekuat mungkin untuk memarahi sahabat saya satu ini.

“SRI LO BISA GA NUNGGU SATU DUA MENIT SAMPE GW KELAR CIUMAN BARU LO NGAGETIN GW !!!!!”

“lah kalo gw ngliat lo ciuman begong di sini, lama – lama gw bisa coli Kha. Wkwkwkwk !!!”

“SEENGGAKNYA LIAT SIKON KEG, DAH 2X LO !!!!”

“hahahahaha, gw jamin yang ke tiga kali ga bakal gagal kok. Kan gw udah mau balik ini. ayok berangkat !! hehehehe . .” tuturnya yang kembali mengingatkanku bahwa sekarang saya harus mengantarnya pergi ke stasiun.

“oiya beb, ini udah jam berapa, tar mas Sri telat loh. Ayok buruan di masukin aja barangnya ke mobil” celetuk Nonik yang tidak memperdulikan kejadian tadi.

“ah yaudah lah . . gw yang setir lo masukin barang bantu Nonik Sri” tukasku sedikit kesal sambil masuk ke dalam mobil.

“oke bang bray, hahay !!!”

Di rasa semua sudah siap, melajulah saya dengan rombongan untuk mengantar Sri ke stasiun Malang. Bekal dari Nonik dan saya sudah pula ia bawa. Berbekal makanan yang berbalut rasa terimakasih karena telah menemani saya lebih dari tiga hari ini. Meski hati terasa jengkel dan gondok karena ulahnya, namun tetap saja, semua rasa itu sirna ketika kudapati bangunan stasiun sudah berdiri di depan mataku. Kami sampai dalam dua puluh menit cepatnya, membawa segala rasa yang sebenarnya masih menginginkan Sri untuk tinggal lebih lama lagi di sini. Namun apa daya, cita – cita itu telah memisahkan kita. Dengan segala rasa berat hati kuantar itu sahabat lama saya sampai kereta datang memboyongnya kembali ke kota gudeg.

“Kha, sory kalo beberapa hari ini gw ngrepotin lo, buat lo jengkel atau apalah. Yang jelas tengs banget udah kasih tumpangan selama gw di Malang” tutur Sri kosong menatap rel kereta api.

“santai aja, gw ga pernah anggep hal serius dari lo. Dari dulu kita emang gini. Slalu becanda gada abisnya. Gw kangen masa kita esema dulu. Pengen tetep jadi anak muda yang bisa terus buat masalah dan nyusahin orang tua. Tapi waktu ngomong laen ke kita, di setiap detiknya kita di tuntut untuk lebih dewasa dan berkembang. Bukannya gitu ??”

“iya lah . . meskipun waktu kita berempat pisah, jujur gw juga ngrasa berat buat jalaninnya di Jogja. Awal di sana gw ngrasa kaya ga punya siapa – siapa. Bayangin aja selama di TA kita mesti berempat bareng kemana – mana. Dan ironisnya, kita berempat gada yang satu kota setelah lulus esema”

“iya juga Sri. Banteng ada di Surabaya, Frendi di Solo, sedangkan lo di Jogja. Hahahahaha . . cerita kita emang keren buat di ceritain suatu saat nanti”

“lo ada gambaran mau nulis cerita ??”

“ada sih, . . tapi masih mentah di otak gw. Mau cari tempat yang cocok buat Share aja”

“oke lah, gw tunggu cerita lo kalo kita udah pada jadi orang besar”

“pasti sob . . .”

Bel kereta itu berbunyi pelan memcah pembicaraan ini yang harus berujung pada sebuah perpisahan. Tas tenteng itu mulai ia rangkulkan di punggungnya. Sedangkan beberapa bekal yang sudah Nonik siapkan untuknya lebih asyik ia bawa sendiri dengan tangannya. Maka dengan beberapa titik air mata kulepas itu sahabat sejati kembali ke kota Jogja. Berharap di sana ia akan menemukan sendiri kisahnya, namun tetap untuk persahabatan ini. Karena sampai kapanpun kami tak akan pernah menjadi teman. Sebab sekali sahabat, selamanya kita tetap . . .

Sahabat Sejati . . .

“Mas Sri ati – ati di jalan, jangan kapok maen ke Malang, hehehehe” jerit Nonik melepas kepergian Sri.

“gampang, laen kali gw Gap lagi kalo mau cipokan. Hahahahaha” itulah kalimat terakir yang kudengar dari Sri kala ia mulai memasuki gerbong miliknya.

Dan kini, kereta itu mulai melaju pelan membawa sosok Sri hilang dari pandangan mata saya. Diri ini masih saja di kosongkan dengan kereta yang melaju kian kencang tepat di depan mata. Membawa angan saya untuk melayang tinggi hingga lamunan itu tanpa sadar membuat saya hilang beberapa kesadaran. Sedangkan Nonik yang masih setia di samping saya, mulai berceletuk kecil untuk mengajak saya pulang kembali ke kontrakan. Namun masih tetap saja, lamunan yang kuat itu enggan pergi untuk menyadarkan saya kembali. Hingga pada saatnya Nonik menggoyangkan tangan ini sampai saya tersadar di buatnya.

“beb, . . ayok pulang. Kok bengong sih . . .” tutur Nonik lembut menarik tanganku.

“I . . . iya beb, ayok pulang” ajakku sambil melangkah pelan meninggalkan rel kereta api.

“kamu sampe nglamun gitu, pasti kepikiran mas Sri ya, udah jangan sedih. Kan masih ada aku” dengan senyum seribu mentari diri ini benar – benar di kuatkan oleh Nonik.

Hanya senyum yang bisa saya lempar untuk Nonik, tak ada yang lain. Dan dengan manjanya, ia sadandarkan pula kepala itu di sebelah pundakku. Begitu romantis, begitu haru dan sangat dalam rasa itu terjalin selepas kepergian Sri. Namun percayalah, romantis itu berubah menjadi suatu kecanggungan ketika Nonik berucap kecil di sela jalan kami yang membelah lorong stasiun. Sebab seseorang yang begitu saya kenal tengah mendapati kami jalan bersama begitu mesra.

“Beb . . coba lihat . .” tutur Nonik lirih padaku menahan takut.

“apa ??” pandangku pada dara manisku satu ini.

“itu deket pintu keluar” kini wajah itu di sembunyikan tepat di belakang pundakku pertanda ia tengah merasa takut.

“siapa sih beb ??” masih saja mencari mata ini siapa orang yang tenagh di maksud Nonik hingga pada akirnya suara itu memanggil nama saya terlebih dahulu.

“BANG RAKHAH !!!! HOI . . . . AKUH DI SINIY !!!! YUHU . . .”

Banci setinggi 170cm yang sudah lama tak berjumpa dengan diri ini, menyapaku begitu hangatnya bersama dua sahabat di belakangnya yang ikut serta menatap saya namun dengan tatapan yang berbeda.

Created BY : rakhaprilio KASKUS

(Dikunjungi 373 kali, 1 kunjungan hari ini)

Leave a Reply

  • Poker Online Terpercaya